ALHAMDULILLAH

Flight 6.45am. Waktu Solat Subuh 5.38am. Engkau masih memberi kesempatan untukku solat fardu Subuh dan sunat qabliah Subuh di rumahMu secara berjemaah. Alhamdulillah Allah.
6.35 am
Inflight.MH1427
KBR TO KLIA

RAMADHAN SUDAH HAMPIR 1/2 BERLALU!

Masa terlalu cepat berlalu. Bagaimana dengan penilaian kendiri berkaitan diri kita sepanjang melalui bulan yang penuh keberkatan ini? Untuk kita persembahankan puasa yang terbaik untukNya, ianya tidak memadai dengan hanya berlapar dan berdahaga! Berlapar dan berdahaga adalah asas kepada puasa kita. Namun, segala gerak kehidupan kita sepanjang kita berpuasa merupakan pelengkap kepada kesempurnaan puasa kita. Pelengkapnya sudah semua sedia maklum. Selain menjaga segala gerak fikikal(pandangan,pendengaran,pertuturan dll) serta gerak hati(menjaga hati) agar tumpuan hanya yang diredhainya. Mala pelengkap lain ialah menjaga hubungan dengan Allah dan hubungan sesama manusia. Hubungan denganNya melibatkan ibadat sama Ada yang difardukan , diwajibkan atau yang disunatkan. Penambahan dalam ibadat melibatkan kesempurnaan dalam ibadat yang lengkap dengan perkara yang rukun serta dilengkapi dengan aksesori( boleh rujuk artikel berkaitan dengan sebelum). Penambahan dengan qiam,zikir,dan banyak lagi (rujuk artikel berkaitan ibadat harian yang perlu dilaksanakan). Persoalannya, apakah semua itu berjalan seperti yang sepatutnya dan telah dirancang sebelum ini. Inilah keperluan untuk kita membuat penilaian kendiri sebelum masuk ke fasa 10 malam terakhir Ramadhan. Diri sendiri yang dapat membuat ‘assessment’. Contohnya dalam bab solat tarawih yang sering diviralkan, 8 ke 20? Tidak menjadi persoalan kita memilih 8 atau 20! Namun, tandatanyanya kenapa kita pilih 8 bukan 20? Adakah kita memerlukan masa yang mencukupi untuk melaksanakan ibadat yang lain selepas solat terawih, umpamanya bertadarus dan sebagainya? Atau kerana 8 rakaat supaya cepat habis dan tidak memenatkan dan boleh melaksanakan aktiviti lain sebagaimana sebelum bulan Ramadhan seperti lepak, menonton dan sebagainya? Pemilihan jumlah rakaat solat yang kita pilih merupa pelengkap kepada puasa kita. Allah Maha mengetahuai dan sangat dekat dengan kita(inni khorib). Itu hanya satu bab (solat sunat tarawih)! Allah sudah dapat membaca hati kita! Dan inilah di antara pengisian Ramadhan yang akan kita persembahkan kepadaNya di akhir Ramadhan nanti! Laksanakan solat tarawih dengan penuh keihklasan, jika 8 rakaat pilihan kita, maka tujuannya untuk melaksanakan ibadat yang lain selepasnya, bukan untuk mencari yang ringkas dan cepat. Mudahan kita dikurniai puasa yang mabrur.

13 Ramadhan 1438H- Kota Bharu

HALANGAN UNTUK MENDAPAT PUASA YANG MABRUR

Kita semua berpuasa. Namun berapa ramai yang mendapat puasa yang mabrur. Apa yang pasti ramai yang hanya dapat lapar dan dahaga atau terlepas daripada kewajipan berpuasa (tidak berpahala). Untuk mengapai puasa yang mabrur bukanlah suatu yang mudah, namun tidak mustahil jika kita bersungguh untuk mencapainya. Kena sentiasa ingat bahawa puasa kita untuk ALLAH. Sanggupkah kita laksana sambil lewa? sedangkan apa sahaja untuk diri sendiri kita ingin yang terbaik (tip top). Kita dapati sebahagian besar mereka yang berpuasa amat rajin solat sunat, berzikir, tadarus, tadabbur, bersedekah, hablul minannas dan sebagainya. Ini merupakan syarat asas untuk melengkap atau menambah pahala atau kesempurnaan puasa kita. Namun, perkara yang paling asas ialah menjaga puasa kita supaya diterima. pahala(tip top) dan akhirnya mendapat puasa yang mabrur. Puasa yang diterimaNya dari seorang hambaNya yang taat.
Untuk itu kita kena bersungguh mengelak dari melakukan atau terjebak dengan perkara-perkara yang menyebabkan puasa kita tidak mabrur. Ianya akan terjadi secara sengaja atau sebaliknya. Di antaranya elakkan dari banyak berbicara, kerana apabila kita berbicara akan terhambur secara sengaja atau tidak perkataan atau ayat-ayat yang memang ditegahNya semasa kita berpuasa atau di luar puasa. Apabila kita berbicara biasanya, kita cuba menarik perhatian lawan kita bercakap! nah, waktu inilah syaitan memasukkan jarum untuk mengeluarkan kenyataan yang bombastik supaya sedap didengar, sedangkan ia tidakpun pernah kita lakukan!. Media masa merupakan senjata utama syaitan terkini. Radio, TV, internet, media massa dan sebagainya menghidangkan kita pelbagai jenis hiburan dan maklumat yang melalaikan serta yang tidak bermanfaat yang boleh menjurus kepada dosa. Ap-abila berdosa, maka di manakah pahala puasa kita?. Apabila puasa tidak berpahala di manakah kemabruran puasa kita?Kita amat bernasib baik sekiranya puasa kita masih diterima! kalau ditolak ? Apa akan jadi?. Media elektronik misalnya menghidangkan hiburan dan cerita yang mendedahkan kepada lakonan pelakon yang mendedah aurat serta adingan yang yang membawa kepada ‘zero’ pahala kita. Itu hanya satu contoh dalam banyak contoh yang membawa kita ‘zero’ pahala puasa puasa. Banyak bergerak di tempat awam boleh mendedah kepada pandangan dan perlakuan yang boleh mengurang pahala puasa kena elakkan dengan bersungguh-sungguh. Beramal dengan pelbagai yang disunnah merupakan satu keutamaan. namun,kita kena pastikan rukun, syarat dan cara amalan kita hendaklah menepati syariat yang ditetapkan. Buka sekadar ikut-ikutan dan syok sendiri dengan beramal tanpa ilmu. Inilah di antara masa yang terbaik untuk mendalami ilmu berkaitan dengan ibadah seperti mendalami hukum tajwid supaya bacaan kita betul dan tepat serta mendapat pahala. Begitu juga ilmu-ilmu berkaitan dengan solat-solat serta zikir-zikir, supaya amalan kita tepat dengan kemahuanNya dan berkualiti.

RAMADHAN MENGGAMIT LAGI, SYUKUR KERANA MASIH BERADA DI DUNIA

Syukur kerana kita di antara hambaNya yang terpilih untuk menambah saham akhirat dalam melaksana ibadat puasa di samping ibadat-ibadat yang lain. Ramai yang tidak dikurniai peluang imi. Mohon kekuatan untuk meningkatkan ibadat puasa pada tahun ini berbanding dengan tahun yang sebelumnya. Mengekalkan mementum puasa sebelumnya sudah dikira baik. Namun, persoalanya apakah puasa kita sebelum ini sudah terbaik atau menepati kehendakNy? Jika kita pun belum pasti apakah puasa yang terbaik. Menjadi lebih parah ,jika muhasabah , adakah puasa yang lalu diterimanya! Oleh kerana keadaan yang masih menjadi tandatanya, maka inilah peluang terbaik untuk melaksana ibadat puasa ysng paling berkualiti atau lebih baik dari puasa yang kita laksanakan pada tahun yang sebelumNya. Marilah kita dalami ilmu berkaitan untuk mndapati puasa yang mabrur dengan melaksanakan semua prasyarat untuk menggapai puasa yang mabrur untuk dipersembahkan kepadaNya. Cabarannya harus dilalui dengan sabar dan disertai dengan kesungguhan secara ISTIQAMAH.

RISAUNYA TENTANG SOLATKU!

Memang sejak mutakhir ini solat fardu tidak lagi terlalai. Namun kerisauan sering mejelma sebaik sahaja seusai solatku. Kadang-kadang solat terlepas muafik dan hanya sempat masbuk. Sendiri lalai puncanya yang utama. Menyedari solat berjemaah yang muafik adalah yang terbaik, namun itu aku hambaMu yang tersangat lemah. Itu baru permulaan solat! Belum lagi pengisian solatku dalam perkara rukun dan sunat. Aspek bacaan-bacaan dirukunkan entah menepati tajwid atau sebaliknya. Amalan selepas salam masih belum istiqamah sepenuhnya. Kemuncak kerisauanku ialah takut solat adalah sifat! Mohon keampuanMu ya Allah agar aku dapat memperbaikinya dari semasa supaya menjadi lebih baik dan lebih! Ampuni hambaMu, Keluargaku serta umat Islam dan pertimbangankan amalan solat supaya menjadi solat yang Engkau ingini.

PUASA MABRUR SEBAGAI PERSIAPAN UNTUK MENGGAPAI HAJI YANG MABRUR!

Catatan ini khas untuk bakal jemaah haji pada tahun ini dan pada tahun yang mendatang. Seharusnya persiapan untuk menggapai haji yang mabrur bermula dari tercetusnya niat menunaikan ibadat haji. Namun, untuk para jemaah yang terpilih olehNya masih mempunyai masa untuk menggapai haji yang mabrur kira-kira berbaki tiga bulan dari sekarang!. Puasa Ramadhan merupa peluang keemasan untuk hambaNya yang taat yang sebenar-benarnya sebagai persiapan untuk melaksanakan rukun yang kelima dengan mendapat ganjaran yang mabrur. Sepanjang bulan Ramadhan memberi peluang kepada kita untuk memaksima amalan dan seterusnya amalan tersebut diistiqamahkan sehinggalah kita berwuquf di Arafah sehinggalah selesai ibadat haji dan kembali dengan haji yang mabrur sudah tentu amalannya kekal sehingga kita dipanggilNya. Mohon jauhi dari menjadi haji’title’, haji ikutan dan pelbagai haji yang perhatikan amalan semasa di Makkah tidak selari dengan amalan apabila pulang dari mengerja haji. Malah yang parah lagi kita melaksana ibadat yang tersangat penting ini tanpa persiapan. Apabila tanpa persiapan, bermakna tiada ilmu tentang matlamat mengerjakan haji. Apabila matlamat utama mengerjakan haji kabur,,maka seolah-olah pemergian mereka ke Tanah Suci ibarat pelancong ibadah. Amalan sebelum, semasa dan selepas mengerja haji adalah sama. Untuk bakal jemaah haji, gunalah kesempatan sepanjang Ramadhan untuk meningkatkan amal di samping berusaha dengan bersungguh-sungguh melengkapkan diri dengan ilmu berkaitan dengan ibadat. Jika dilaksanakan sudah pasti perjalanan haji kita penuh dengan kemanisan dan manisnya beramal apabila pulang dari sana. Sebagai contoh, jika di sana solat berjemaah di masjid lima waktu, maka apabila pulang ke tanah air itulah juga amalan kita. Begitu juga dengan amalan lain seperti qiamulai, zikir,,dan sebagainya. Carilah haji mabrur dari sekarang sebagaimana kita mencari malam lailatul qadar.

BAGAIMANA UNTUK MENDAPAT PUASA YANG MABUR- SATU CATATAN RINGKAS

Apakah kita inginkan ibadat puasa kita mabrur? itulah persoalan pertama yang seharusnya kita bertanya kepada hati nurani kita. Apakah ibadat puasa kita sekadar rutin tahunan atau ikut-ikutan. Ramai yang kita lihat mereka sekadar berpuasa kerana masuknya bulan Ramadhan. Orang Islam diwajibkan berpuasa, maka mahu tidak mahu kita juga turut berpuasa. Kalau tidak keislaman kita pasti akan dipersoalkan oleh sanak saudara atau kenalan. Orang yang bernama Islam pantang apabila keislamannya dipertikaikan. Walau saban waktu bergelumang dengan perbagai perkara yang melanggari hukum hakam agama. Perlanggaran yang boleh dilihat seperti dalam soal percakapan, perbuatan , berpakaian dan sebagainya. Seharusnya untuk mendapat puasa yang mabrur selain mematuhi rukun dan syaratnya tanpa kompromi, kita seharusnya tidak melanggari syariah agama samada perkataan, perbuatan atau berpakaian. Di antara yang mesti kita laksanakan untuk memperolehi puasa mabrur ialah melaksanakan azam semasa permulaan niat berpuasa di samping memohon kepada Allah agar diberi kekuatan untuk melaksanakan ibadat tersebut sebaik mungkin dan menghindari perkara-perkara yang boleh menghilangkan kemabrurannya. Kita seharus yakin hanya Allah yang boleh membantu kita “hasbunallah” kemudian kita berusaha sehabis mungkin untuk mendapat kemabruran puasa kita dengan mematuhi rukun dan syarat serta memperbanyakkan amal. Di samping semaksima mungkin menghindari pantang larang yang boleh menghilangkan kemabruran puasa kita(melalui kuliah atau bacaan kita boleh dapati semuanya). Jika demikianlah insyaAllah puasa kita mabrur dan balasannya syurga yang kita akan kekal selamanya. wallahu’allam.