UNTUK MENDAPAT PUASA YANG MABRUR

Dalam dunia tanpa sempadan tanpa semangat yang kental akan menyebabkan puasa kita menjadi sia-sia! Jari-jari kita jangan terlalu mudah membuat catatan dalam bentuk komen, pendapat atau like kepada perkara yang kita tidak pasti atau bukan dari sumber yang kita sendiri menjadi saksinya. Kita dapati sejak akhir-akhir ini terlalu ramai mereka yang berani memberi komen, pendapat atau like kepada perkara yang sumbernya dari pihak kedua, apatah lagi sumbernya pihak ketiga atau lebih jauh lagi! Adalah terlalu sukar kita mengawal pancaindera terutama pandangan, pendengaran dan lisan! Namun untuk mengawal perbuatan teruatama jari lebih mudah! Jadi kawallah jari jemari kita supaya tidak menyebabkan pahala puasa kita ‘sifar’! Mencatat, mengomen, me’like’ memang mudah , menyenangkan dan menyedapkan perasaan kita, juga mungkin untuk orang lain, namun awas jika catatan, komen dan like kita itu bukan sumber yang sahih walaupun pada pandangan semacam ada kebenaran. Di zaman manusia yang merajakan keduniaan kebanyakkannya sudah tidak pedulikan pahala dan dosa asalkan matlamat keduniaanya tercapai! Elakkan dengan bersungguh-sungguh menjaga jari jemari kita dalam dunia tanpa sempadan ini. Ikat jari kita lebih baik daripada tercatat perkara yang tidak pasti kebenarannya, apatah lagi terbukti kebathilannya.

Nasihat Ulama: Amalkanlah Ilmu!

Para ulama selalu menasihatkan kepada kita, “Amalkanlah Ilmu!” Ilmu bukan hanya sekedar tambah wacana, untuk berbangga diri, atau supaya disebut pintar debat. Siapa yang tidak mengamalkan ilmu, maka sia-sialah ilmunya bagai pohon yang tidak berbuah.

Malik bin Dinar berkata,

من طلب العلم للعمل وفقه الله ومن طلب العلم لغير العمل يزداد بالعلم فخرا

“Barangsiapa yang mencari ilmu (agama) untuk diamalkan, maka Allah akan terus memberi taufik padanya. Sedangkan barangsiapa yang mencari ilmu, bukan untuk diamalkan, maka ilmu itu hanya sebagai kebanggaan (kesombongan)” (Hilyatul Auliya’, 2: 378).

Dalam perkataan lainnya, Malik bin Dinar berkata,

إذا تعلم العبد العلم ليعمل به كسره علمه وإذا تعلم العلم لغير العمل به زاده فخرا

“Jika seorang hamba mempelajari suatu ilmu dengan tujuan untuk diamalkan, maka ilmu itu akan membuatnya semakin merunduk. Namun jika seseorang mempelajari ilmu bukan untuk diamalkan, maka itu hanya akan membuatnya semakin sombong (berbangga diri).” (Hilyatul Auliya’, 2: 372).

Wahb bin Munabbih berkata,

مثل من تعلم علما لا يعمل به كمثل طبيب معه دواء لا يتداوى به

“Permisalan orang yang memiliki ilmu lantas tidak diamalkan adalah seperti seorang doktor yang memiliki ubat namun ia tidak berubat dengannya.” (Hilyatul Auliya’, 4: 71).

Ibrahim Al Harbi berkata,

حملني أبي الى بشر بن الحارث فقال يا أبا نصر ابني هذا مشتهر بكتابة الحديث والعلم فقال لي يا بني هذا العلم ينبغي أن يعمل به فان لم يعمل به كله فمن كل مائتين خمسة مثل زكاة الدراهم

“Ayahku pernah membawaku pada Basyr bin Al Harits, lantas ia berkata, “Wahai Abu Nashr (maksudnya: Basyr bin Al Harits), anakku sudah masyhur dengan penulisan hadits dan ia terkenal sebagai orang yang berilmu.” Lantas Basyr menasihatiku, “Wahai anakku, namanya ilmu itu mesti diamalkan. Jika engkau tidak bisa mengamalkan seluruhnya, amalakanlah 5 dari setiap 200 (ilmu) seperti halnya hitungan dalam zakat dirham -perak- (yaitu 1/40 atau 2,5%).” (Hilyatul Auliya’, 8: 347)

Syaqiq Al Balkhi berkata,

الدخول في العمل بالعلم والثبات فيه بالصبر والتسليم إليه بالإخلاص فمن لم يدخل فيه بعلم فهو جاهل

“Masuk dalam amalan hendaklah diawali dengan ilmu. Lalu terus mengamalkan ilmu tersebut dengan bersabar. Kemudian pasrah dalam berilmu dengan ikhlas. Siapa yang tidak memasuki amal dengan ilmu, maka ia jahil (bodoh).” (Hilyatul Auliya’, 8: 69).

Sufyan bin ‘Uyainah berkata,

ما شيء أضر عليكم من ملوك السوء وعلم لا يعمل به

“Tidak ada sesuatu yang lebih memdaratkan kalian selain dari raja yang jelek dan ilmu yang tidak diamalkan.” (Hilyatul Auliya’, 7: 287).

‘Abdul Wahid bin Zaid berkata,

من عمل بما علم فتح الله له ما لا يعلم

“Barangsiapa mengamalkan ilmu yang telah ia pelajari, maka Allah akan membuka untuknya hal yang sebelumnya ia tidak tahu.” (Hilyatul Auliya’, 6: 163).

Ma’ruf Al Karkhi berkata,

إذا أراد الله بعبد خيرا فتح الله عليه باب العمل وأغلق عنه باب الجدل وإذا أراد بعبد شرا أغلق عليه باب العمل وفتح عليه باب الجدل

“Jika Allah menginginkan kebaikan pada seorang hamba, Dia akan membuka baginya pintu amal dan akan menutup darinya pintu jidal (suka berdebat atau bantah-bantahan). Jika Allah mmenginginkan kejelekan pada seorang hamba, Dia akan menutup baginya pintu amal dan akan membuka baginya pintu jidal (suka berdebat)” (Hilyatul Auliya’, 8: 361).

Semoga Allah memberi kita taufik dalam ilmu dan amal.

Akhukum fillah,

Muhammad Abduh Tuasikal (Rumaysho.Com)

Sumber : https://rumaysho.com/3704-nasehat-ulama-amalkanlah-ilmu.html

PENDERITAAN ORANG YANG RIYAA’…..

Sesungguhnya orang yang riyaa’ terus dalam penderitaan…
(1). Ia menderita sebelum beramal, hatinya gelisah mencari-cari pujian orang lain, gelisah mencari-cari kesempatan kapan bisa dipuji. Ia sibuk mempersiapkan pencitraan
(2). Ia juga menderita tatkala sedang beramal…, karena Ia harus beramal dengan sebaik-baiknya dan seindah-indahnya karena Ia ingin dipuji. Jika Ia merasakan amalannya/sholatnya/ceramahnya kurang baik maka Ia menderita karena Ia sadar bahwa pujian yang Ia harapkan tidak akan pernah terwujud.
(3). Ia juga menderita setelah beramal, karena hatinya gelisah menanti-nanti kapan pujian dan sanjungan tersebut datang…!!
(4). Jika Ia telah dipuji… terkadang Iapun masih menderita dengan kekecewaan, karena pujian yang Ia raih tidak seperti yang Ia harapkan… tidak sebanding pengorbanan dan persiapan amalan yang telah Ia lakukan.
(5). Kalaulah ia dipuji dengan pujian yang ia harapkan maka ia hanya bahagia sementara, setelah itu hatinyapun akan gelisah lagi menanti-nanti kapan datang pujian berikutnya.
(6). Dan yang paling mengenaskan..penderitaannya diakhirat kelak…,ia akan dipermalukan oleh Allah dihadapan khalayak. Allah membeberkan kedustaannya/riya’nya..selama ini orang terdekatnya menyangkanya sholeh atau ikhlas ternyata…????
Allah jg menghinakannya dengan memerintahkannya utk mencari ganjaran dari orang2 yang dahulu ia harapkan pujian mereka..Dan bisa jadi akhirnya Allah memasukkannya kedalam neraka..Wal’iyaadzu billah..

Di copy paste dari- FB -Firanda Andirja

03 RAMADHAN 1439H- SUATU MUHASABAH

Hari ini masuk hari ke-3 kita berpuasa fardu bulan Ramadhan 1439H. Berjuta orang Islam Islam di seluruh dunia berpuasa! Entah kali ke berapa? Pada hakikat ianya kebanyakan kita yang puasa ini bukan kali yang pertama! Mungkin (tetapi tidak sepatutnya!) jika puasa kita baru mencecah 2- 5 atau sepuluh tahun,puasa kita mendatar atau biasa-biasa sahaja kerana melaksanakan tuntutan kefarduannya! Namun jika puasa kita sudah mencecah lebih sepuluh tahun atau melebihi dua puluh tahun dan ke atas puasa kita masih dalam ‘mood’ biasa-biasa sahaja! ianya sebenarnya kita mempunyai masalah yang amat kronik. Ini adalah kerana puasa kita untuk tahun ini besar kemungkinan puasa yang terakhir! Bayangkan jika puasa terakhir kita dalam keadaan biasa-biasa!
Oleh kerana inilah kita anggap puasa kita yang terakhir yang entah selepas ini kita dipanggil mengadapNya, maka, mahu tidak mahu kita kena buat yang terbaik. Melaksanakan ibadat puasa yang terbaik bermakna tumpuan kita hendak sepenuhnya kepada rukun-rukun serta perkara sunat, perkara yang menambah nilai ibadat puasa dan jauh sekarang perkara yang menyebabkan puasa kita terbatal! Perkara yang paling utama ialah mengawal 5 pancaindera kita supaya tidak menjejaskan pahala puasa atau lebih membimbangkan ianya boleh membatalkan puasa kita! Menjaga pandangan mata mengawal pendengaran, membataskan lidah kita,mengawal pergerakkan kaki dan tangan kita ke arah perkara yang bermanfaat, sekali ianya menambahkan pahala puasa kita. Pergunakan pandangan kita untuk bertadarus, bertadabur serta membaca bacaan yang bermanfaat dan memandang hanya perkara yang tidak mengundang dosa. Mengguna lidah untuk mengungkap ayat-ayat al Quran, zikir serta perkataan yang memberi manfaat kepada diri kita dan manusia. Mengunakan pendengaran untuk mendengar ayat-ayatNya dan perkara-perkara yang memberi manfaat kepada kehidupan kita. Menggunakan kaki untuki melangkah ke tampat yang dituntut atau yang bermanfaat seperti ke masjid, majlis ilmu atau untuk melakukan kerja-kerja mencari rezeki yang halal. Memastikan tangan kita digunakan untuk tujuan yang memberi kebaikan kepada diri kita dan orang lain seperti kerja rutin atau kerja amal, menulis dan sebagainya. Memasti waktu berpuasa dari sahur sehinggalah berbuka ‘sifar dosa’ . Moga kita mendapat puasa yang mabrur.

LIMA TAHUN YANG GEMILANG ATAU LIMA TAHUN YANG MALANG

Gendang PRU 14 telah dipalu. Rakyat diberi peluang seluas-luasnya memilih kumpulan pimpinan yang akan mencorak negara untuk jangka lima tahun dan akan merangka corak negara untuk puluhan tahin mendatang yang melibatkan anak cucu cicit kita. Masing-masing ada tawaran jangka pendek dan ada yang telah lengkap dengan rancangan jangka panjang. Isunya kita telah lihat dan alami bahawa sistem sekular yang sedang berjalan dan ada kumpulan baru yang menawarkan sekular sosialis untuk negara telah gagal. Bukan sahaja gagal melahir warga yang membawa keharmornian, malah telah gagal dalam mengurus ekonomi yang membawa kepada kebajikan rakyat!! Untuk kali ini marilah kita mencuba merealisasikan sistem Islam yang Allah yang telah menjadikan alam dan seisinya seadil-adilnya. Kita beri kepercayaan sepenuhnys kepada kumpulan yang ingin mendaulatkannya. Mudahan sokongan terhadap golongan ingin menegakkan suruhan diganjari di dunia dengan kesejahteraan dan pahala di akhrat nanti.

CIPTA SIFAR DOSA SECARA ISTIQAMAH

Setiap hari biarlah ada saat, Minit, jam kita sifar dosa. Sifar dosa pada hati, dan perbuatan kita. Sifar sungguh-sungguh biarlah hanya satu saat, kemudian tambah satu minit, Dua minit dan seterusnya sscara istiqamah sehinggalah dosa kita berada dalam paling minima setiap hari dengan azam sifar dosa pada hari-hari seterusnya .

BINA KEKUATAN SECARA KONSISTEN UNTUK KEKAL ISTIQAMAH DALAM BERIBADAT

Istiqamah merupakan satu ungkapan yang mudah disebut, namun terlalu sukar untuk mengekalkannya apatah lagi menambah nilai ibadat yang telah sebati(istiqamah)dalam diri. Hatta doa yang paling ‘simple’ seperti doa makan atau doa masuk dan keluar tandaspun kadang-kadang tidak teristiqamah!.Apatah lagi untuk istiqamah bangun malam pada masa yang tetap! Sebagai contoh, tidak mudah untuk kita istiqamah bangun malam pada jam 3 atau 3 setengah pagi untuk memastikan amalan solat, doa,tadarus, tadabur dan sebagainya dapat diamalkan setiap hari. Sukar sekali kita sebagai orang awam! Apakah puncanya? Pasti ada faktor yang menyebabkan situasi ini terjadi.Malam yang menyedih dan menakutkan ialah bukan saja amalan tersebut hilang istiqamahnya malah hilang terus dari radarnya(mohon dijauhinya). Cabaran-cabaran dalam kehidupan seharian mungkin di antara faktor hilangnya istiqamah dalam beribadah. Oleh kerana kita sememangnya sentiasa terdedah kepada dunia yang terbuka menyebabkan kesukaran untuk kita menjaga lima pancaindera yang boleh mengundang dosa yang akhirnya memberi kesan kepada ibadat yang sedang kita laksanakan. Dosa pandangan mata, dosa lisan, dosa dengar terlalu sukar dihadapi kerana ia akan datang spontan dalam kehidupan tanpa kita undang! Mujahadah menjaga lima panca indera dengan bersungguh-sungguh merupakan salah satu daripada banyak ancaman meupakan suatu kewajiban tanpa kompromi jika kita ingin kekal istiqamah alam setiap ibadat kita sehinggalah kita menutup mata untuk selamanya.

Mohon kemaaafan kepada pengujung tetap blog ini di atas kegagalan untuk istiqamah dalam berkongsi idea dalam memampatkan ibadah kita kepadaNya.