SIAPA DIRI KITA SEBAGAI HAMBANYA?

Siapakah diri kita sebagai hambaNya?

Beramal dengan ilmu yang dipelajari dan sentiasa membuat nila tambah dalam amalan.
Beramal berdasarkan ilmu sedia yang dipelajari ada tanpa sebarang nilai tamba .
Beramal berdasarkan pengatahuan sendiri.
Beramal tanpa ilmu.
Beramal secara ikut-ikutan.

SOLAT FARDU BUKAN ‘PART TIME’

Sekian kalinya, untuk ingatan kepada diri sendiri. Solat ada yang fardu dan ada yang sunat. Keduanya hendaklah dilaksanakan sebaik mungkin kerana solat itu kita berdepan denganNya. Apabila solat fardu itu bukan ‘PART TIME’ maka kita hendaklah melakukannya yang terbaik. Ianya bermula fizikal yang suci serta perpakaian yang paling elok dengan wuduk yang sempurna diikuti dengan melaksanakan solat secara berjemaah.Apabila kita solat berjemaah maka sebarang kekurangan dapat ditampung di antara satu sama lain. Apabila kita hadir solat berjemaah, hendaklah dalam keadaan yang amat bersedia. Kita semestinya bersedia untuk berada di saf pertama dan paling hampir dengan imam serta pastikan dapat bertakbir bersama imam. Pelengkap kepada persiapan ialah menlafazkan zikir dan doa-doa yang menjadi sunnah sebelum mendirikan solat. Ianya diikuti dengan pelaksanaan rukun yang sesempurna mungkin dalam aspek bacaan (tajwid yang betul), berdiri yang betul,rukuk yang betul. sujud yang betul, salam yang betul dan semua yang bekaitan perkara yang rukun dan yang sunat sebaik mungkin. Pengisian solat yang terbaik dengan perkara-perkara yang rukun dan yang sunat sama ada aspek pergerakan, bacaan dan doa. Ianya diikuti dengan solat sunat rawatib untuk menampung sebarang kekurangan solat fardu kita. Mudahan solat kita mabrur.

Blog , Hanging! Aduh 2 minggu yang sifar!

Hampir dua minggu blog tergantung,gagal ‘updated’ sebarang catatan untuk diri sendiri dan perkingsian! InsyaALLAH catatan yang segar dan mampu amal akan diaktif kembali.
Ramadhan sudah berlaku, harapnya kehidupan sepanjang Ramadhan yang lalu tidak turut berlalu.

GUNAKAN ‘PRIME TIME’ RAMADHAN.

Mereka yang menumpukan sepenuhnya sepanjang hari dalam bulan Ramadhan untuk beribadat merupakan satu kelebihan yang tidak ternilai. Namun, untuk mereka yang terpaksa berhempas pulas mencari sesuap rezeki tidak terkecuali untuk meraih kelebihan yang sama. Kerja dengan penuh kesungguhan dengan niat yang ikhlas keranaNya. Untuk bahagian ibadat banyak ‘prime time’nya. Di antara selepas solat fardu Subuh hingga waktu Isra’ (14 – 27 selepas waktu syuruk). Gunakan waktu tersebut dengan maksimanya dengan berzikir dan bertadarus, duduk dalam majlis ilmu dan sebagainya.”

KENAPA 8 DAN KENAPA 20?

Saban tahun apabila Ramadhan menjelma,angka tersebut pasti diperbincangkan.Alhamdulillah ianya tidak lagi menjadi polimik seperti dulunya. Kita sebagai hambanya yang pasti kembali menemuiNya pasti memilihnya mengikut perkiraan masing-masing yang sudah pasti menguntungkan diri kita. Kita pasti mempunyai alasan dan biarlah alasan diterimaNya. HambaNya yang memilih 8 ada rasionalnya. Ramadhan adalah bulan ibadat, maka ruang waktu yang agak panjang selepas kita solat tarawih 8 rakaat dapat diguna semaksima mungkin menambah ibadat yang lain atau, ada urusan yang teramat penting untuk survival kehidupan. HambaNya yang memilih 20, adalah kerana kekuatan seseorang itu agak lemah yang boleh membawa kelalaian jika ruang waktu malam tersebut diurus sendiri sebagaimana mereka yang memilih solat tarawih 8 rakaat. Inilah alasan yang menjadi pegangan kukuh kenapa seseorang HambaNya memilih 8 atau 20. Jika lain alasan, mohon dijauhiNya. Muhasabahlah diri kita kenapa kita memilih 8 atau 20. Kesimpulannya pilih 8 kerana masa selepasnya digunakan sepenuhnya untuk beribadat atau memerlukan kerehatan yang mencukupi bangun qiam malam. Pilih 20 kerana itulah kemampuan semasa untuk beribadat kepadaNya dan jika dapat bangun qiam merupakan bonus dalam beribadat kepadaNya.

KLIA 18 Ramadhan 1438H
Connecting flight to Sandakan.

ALHAMDULILLAH

Flight 6.45am. Waktu Solat Subuh 5.38am. Engkau masih memberi kesempatan untukku solat fardu Subuh dan sunat qabliah Subuh di rumahMu secara berjemaah. Alhamdulillah Allah.
6.35 am
Inflight.MH1427
KBR TO KLIA

RAMADHAN SUDAH HAMPIR 1/2 BERLALU!

Masa terlalu cepat berlalu. Bagaimana dengan penilaian kendiri berkaitan diri kita sepanjang melalui bulan yang penuh keberkatan ini? Untuk kita persembahankan puasa yang terbaik untukNya, ianya tidak memadai dengan hanya berlapar dan berdahaga! Berlapar dan berdahaga adalah asas kepada puasa kita. Namun, segala gerak kehidupan kita sepanjang kita berpuasa merupakan pelengkap kepada kesempurnaan puasa kita. Pelengkapnya sudah semua sedia maklum. Selain menjaga segala gerak fikikal(pandangan,pendengaran,pertuturan dll) serta gerak hati(menjaga hati) agar tumpuan hanya yang diredhainya. Mala pelengkap lain ialah menjaga hubungan dengan Allah dan hubungan sesama manusia. Hubungan denganNya melibatkan ibadat sama Ada yang difardukan , diwajibkan atau yang disunatkan. Penambahan dalam ibadat melibatkan kesempurnaan dalam ibadat yang lengkap dengan perkara yang rukun serta dilengkapi dengan aksesori( boleh rujuk artikel berkaitan dengan sebelum). Penambahan dengan qiam,zikir,dan banyak lagi (rujuk artikel berkaitan ibadat harian yang perlu dilaksanakan). Persoalannya, apakah semua itu berjalan seperti yang sepatutnya dan telah dirancang sebelum ini. Inilah keperluan untuk kita membuat penilaian kendiri sebelum masuk ke fasa 10 malam terakhir Ramadhan. Diri sendiri yang dapat membuat ‘assessment’. Contohnya dalam bab solat tarawih yang sering diviralkan, 8 ke 20? Tidak menjadi persoalan kita memilih 8 atau 20! Namun, tandatanyanya kenapa kita pilih 8 bukan 20? Adakah kita memerlukan masa yang mencukupi untuk melaksanakan ibadat yang lain selepas solat terawih, umpamanya bertadarus dan sebagainya? Atau kerana 8 rakaat supaya cepat habis dan tidak memenatkan dan boleh melaksanakan aktiviti lain sebagaimana sebelum bulan Ramadhan seperti lepak, menonton dan sebagainya? Pemilihan jumlah rakaat solat yang kita pilih merupa pelengkap kepada puasa kita. Allah Maha mengetahuai dan sangat dekat dengan kita(inni khorib). Itu hanya satu bab (solat sunat tarawih)! Allah sudah dapat membaca hati kita! Dan inilah di antara pengisian Ramadhan yang akan kita persembahkan kepadaNya di akhir Ramadhan nanti! Laksanakan solat tarawih dengan penuh keihklasan, jika 8 rakaat pilihan kita, maka tujuannya untuk melaksanakan ibadat yang lain selepasnya, bukan untuk mencari yang ringkas dan cepat. Mudahan kita dikurniai puasa yang mabrur.

13 Ramadhan 1438H- Kota Bharu