Teksi lagi

Memanglah jika orang kampung bertandang ke KL inilah yang paling menghantui kami. Apa lagi jika orang Sabah dengan “ba”(bah?) lagi dikerjakan lebih teruk oleh pemandu teksi yang tamak. Walaubagaimana pun masih ada insan pemandu teksi yang berhati mulia. Walau terpaksa berhadapaan dengan ugutan dan pemulauan sebahagian pemandu teksi yang tamak tetapi masih mencari rezeki yang halal dan mematuhi segara peraturan yang ditetap dan yakin dengan rezekiNya. Sebagai penumpang marilah kita mendoakan insan yang ikhlas ini terus dimurahkan rezeki dan tetap istiqamah dalam hidupnya. Kepada pemandu teksi yang tamak, cari habuan sebanyak mungkin namun anda tidak akan menikmati rasa kecukupan. Wallah hu a’llam.

Leave a Reply