SOLAT

Pada umumnya semua umat Islam tahu melaksanakan solat. Semua dapat membezakan mana yang rukun dan mana yang sunat. Semua boleh melaksanakan takbir, qiam, rukuk, ‘intidal, sujud, duduk di antara dua sujud, duduk tahiyat awal dan tahiyat akhir dan salam. Semua tahun membaca bacaan selepa takbirratul’ihram, al Fatihah, bacaan ketika rukuk, ketika ‘iktidal, ketika sujud dan bacaan tahiyat awal dan akhir yang asas-asas. Namun dengan melakukan perbuatan dan bacaan tersebut bermakna solat kita sudah sempurnakah? Secara fizikalnya pada prakikalnya menunjukkan solat kita surah lengkap secara luarannya.
Memang itu tidak dapat pertikaikan lagi dari aspek luaran. Namun aspek penyempurnann menyeluruh merupakan target utama yang seharunya kita berusaha dengan bersungguh-sungguh. Untuk menapai tahap tersbut merupakan tugas yang tamat berat. Tugas hati ialah memastikan solat kita khusyuk. Kita hendaklah bersungguh-sungguh untuk memastikan hati dan jiwa kita sentiasa menyedari bahawa diri kita fizikal dan mental berada dalam solat. Setiap saat kita akan digangguan oleh syaitan supaya tumpuan kita berada di luar solat! Ini akan terjadi kepada sesiapa sahaja. Kita mesti berjuang bersungguh-sungguh untuk menewaskan gangguan syaitan ini. Tanpa perjuangan beesungguh-sungguh pasti kita akan tewas. Kita mesti menewaskannya dengan apa cara sekalipun sehingga selesai kita mendirikan solat. Selebihnya berserahlah kepadaNya.

Leave a Reply