PAKAIAN

Kebesaran ilahi menganugerahi kita untuk berpakaian. Manusia memakai pakaian berdasarpersekitaran tempat tinggal berdasar geografinya seperti iklimnya, amalan budayanya, amalan agamanya dan berdasarkesukaan dan keselesaannya. Islam memberi kebebasan kepada penganutnya memilih apa sahaja pakaian yang disukainya asalkannn patut syariah. Patuh syariah bermakna DENGAN pakaian tersebut kita boleh mendirikan solat samlelaki muslimin atau muslimat. Setengahnya ingin mengambil sunnah Rasulullah s.a.w dengan memakai pakaian yang dipakai oleh Nabi S.A.W iaitu memakai jubah dan berserban.  Kita dituntut mengikut semua sunnah Nabi S.A.W dalam apa saja yang diserunya, malah apa yang lakukannya serta yang dipakainya.

Namun, dalam alam kepulauan Melayu memakai jubah melambangkan keaLiman dan ketinggian ilmu orang yang memakainya. Ini kerana kebiasanya paralarm ulama yang pulang dari menuntut ilmu di Mekah akan memakai pakaia berdasarkan pakaian orang Arab yang telah dipak oleh Rasulullah  s.a.w. Pada biasanya mereka ini adalah orang yang alim dalam tinggi ilmu agamanya.

Untuk sekarang ini memakai JUBAH sudah menjadi satu trend terutamanya yang telah menunaikan haji atau umrah. Ada juga yang memakainya kerana keinginannya mendekati agama, ada sekadar mengikut trend persekitaran dan Ada pelbagai tujuan. Apa yang utama ialah kita memakainya kerana ia adalah sunnah.

Namau, keadaan ini menjadi suatu kekeliruan bagi mereka yang tidak memahami kelebihan pakain ini. Anggaplah dan penghoramati tinggi  mereka yang memakai pakaian ini menyebabkan pemakainya diberi penghormatan yang tinggi dalam memilih imam dalam solat dan dalam program yang berkaitan dengan keagamaan. Apabila ini terjadi menyebapakai manakah JUBAH yang yang sekadar pakai tanpa isi di dada Alan Cuba mengelak DENGAN berbagai cara.

Memang Islam amat menggalakkan kita melaksanakan sunnah, namun sunnah-sunnah lain perlu juga dilengkap dan diamalkan selarinya sunnah kita berjubah. Denagn yang demikian Islam nampak cantik, INDAH dan lengkap.

Leave a Reply