Mencapai Darjat Kesempurnaan

Hadith :

Dari Nu’aim bin Abdullah r.a katanya, dia melihat Abu Hurairah berwudhuk. Dia mencuci muka dan tangannya hingga sampai ke batas bahu. Kemudian dicucinya kedua kakinya hingga sampai ke betis. Sesudah itu dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:”Sesungguhnya umatku akan datang kelak di hari kiamat bercahaya-cahaya wudhuknya. Maka siapa yang dapat melebihi batas-batas yang wajib, lebihkanlah”

(Muslim)

Huraian
1. Salah satu syarat sah sembahyang ialah mengambil wudhuk. Dengan wudhuk yang sempurna seseorang akan dapat mengerjakan solat/sembahyang dengan penuh khusyuk.
2. Ketika berwudhuk kita diharuskan membaca doa-doa yang tertentu seperti berikut:
i. Ketika berkumur, berniatlah: “Ya Allah, ampunilah dosa mulut dan lidahku ini”.
ii. Ketika membasuh muka, berniatlah:”Ya Allah, putihkanlah (berikanlah cahaya) pada mukaku di akhirat kelak, Janganlah Kau hitamkan muka ku ini”.
iii. Ketika membasuh tangan kanan, berniatlah:”Ya Allah, berikanlah buku hisab ku di tangan kanan ku ini”.
iv. Ketika membasuh tangan kiri, berniatlah:”Ya Allah, janganlah Kau berikan buku hisab ku di tangan kiri ku ini”.
v. Ketika membasuh kepala, berniatlah:”Ya Allah, lindunglah aku dari terik matahari di padang Mahsyar dengan Arasy Mu”.
vi. Ketika membasuh telinga, berniatlah:”Ya Allah, ampunilah dosa telinga ku ini”.
vii. Ketika membasuh kaki kanan, berniatlah:”Ya Allah, permudahkanlah aku melintasi titian Siratul Mustaqim”.
viii. Ketika membasuh kaki kiri, berniatlah:”Ya Allah, bawakanlah daku pergi ke masjid-masjid, surau-surau dan bukan tempat-tempat maksiat”.
3. Berwudhuk tidak sahaja diperlukan ketika hendak mengerjakan solat tetapi kita juga disarankan agar berwudhuk apabila hendak membaca al-Quran, mempelajari sesuatu ilmu dan ketika hendak masuk tidur kerana sesungguhnya wudhuk itu dapat menggugurkan dosa-dosa kecil yang dilakukan dan menjadikan seseorang itu sentiasa berada dalam keadaan bersih di samping menambah keserian wajah.

Sumber : Jabatan Kemajuan Islam Malays

Perkara ini sentiasa ditekan oleh guruku Tuan Hj Yaakub Lubis dalam kuliah ilmunya.

Leave a Reply