Mementingkan Kemaslahatan Bersama

Hadith :

Seorang lelaki telah datang menemui Rasulullah s.a.w lalu berkata,”Sesungguhnya aku melambat-lambatkan dari sembahyang subuh disebabkan imam itu memanjangkan bacaannya ketika bersembahyang bersama kami.” (Abu Mas’ud berkata) aku tidak pernah melihat Nabi s.a.w marah ketika memberikan nasihatnya lebih dari marahnya pada hari ini. Sabdanya, “Wahai sekelian manusia, sesungguhnya antara kamu semua ada (melakukan sesuatu) menyebabkan orang lain lari, sesiapa antara kamu yang menjadi imam kepada orang ramai hendaklah ia memendekkan bacaannya kerana sesungguhnya makmum dibelakangnya terdiri daripada orang tua, kanak-kanak kecil dan orang yang hendak menguruskan keperluannya dengan segera”.

Riwayat al-Bukhari dan Muslim

Huraian
1.Setiap orang yang hendak melakukan sesuatu perkara hendaklah memikirkan kemuslihatan orang di sekelilingnya terlebih dahulu.
2.Contohnya, orang yang menjadi imam di dalam sembahyang tidak digalakkan membaca surah-surah yang panjang kerana dibimbangi akan menyusahkan makmum.
3.Kita hendaklah peka terhadap sesuatu perkara atau masalah yang berlaku terutama yang berkaitan dengan agama dan masyarakat Islam seluruhnya.
4.Islam adalah agama yang mudah dan memudahkan. Oleh itu janganlah hendaknya seorang imam atau pemimpin itu bertindak melakukan sesuatu urusan yang boleh mendatangkan kerumitan kepada orang lain yang akhirnya menyusahkan mereka kerana hal ini akan menjauhkan seseorang daripada kebaikan yang sepatutnya diperolehi oleh mereka.

Sumber : Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

Leave a Reply