LELAKI TUA DAN SEUTAS TALI

Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin Al-Abbad Al-Badr -hafidzahullah- berkata:

رأيتُ في قريةٍ صغيرةٍ شرق المدينة حبلًا ممدودًا من بيت إلى باب المسجد فسألتُ عنه؛ فقيل: هذا بيتُ رجلٍ كبير سنٍّ كفيفِ البصر ليس له قائدٌ، فيُمسك بهذا الحَبل عند كلِّ صلاةٍ ذهابًا للمسجد وإيابًا لبيته، فما حال معاشِر الشَّباب الأصِحَّاء الأقوياء المبصِرين؟

Di sebuah desa kecil di timur Madinah saya melihat seutas tali memanjang dari sebuah rumah hingga pintu sebuah masjid, saya pun bertanya perihal tali itu, lalu seseorang menjawab, “rumah itu merupakan tempat tinggal seorang lelaki yang sudah tua renta dan buta, dia tidak memiliki penuntun (untuk mengantarkannya ke Masjid pent.), Dia berpegangan pada tali ini setiap waktu sholat untuk menuju masjid dan juga saat kembali dari masjid.”

Lalu bagaimana dengan keadaan para pemuda yang sihat atau orang tinggal hampir dengan masjid masih kuat, dan masih bisa melihat (namun tidak mau sholat di Masjid..? pent.)

Sumber: al-badr net

________________
Madinah 21-03-1435 H
ACT El Gharantaly

Leave a Reply