Budaya “OPEN HOUSE” adakah menepati sunnah sambutan eidul fitri?

Sudah menjadi kelaziman mengadakan rumah terbuka, terutama kakitangan yang bekerja sama ada di sektor awam atau swasta yntuk meraikan rakan sekerja, kenalan atau saudara mara. Apakah ianya menepati sunnah atau sekadar menghidupkan kelaziman semasa. Sebelum kita melanjutkan perbinangan mari kita peranan dan tanggapan tuan rumah dan tetamu jemputan;

Tuan rumah – Peranan dan tanggapan :-

i. Menetapkan tarikh “open house” kerana mengikut situasi semasa atau terpaksa kerana permintaan.

ii.Memikirkan menu yang akan disediakan. Adakah menu biasa atau yang lain dari yang lain.

iii.Memikirkan kos. Setelah menentukan sama ada menyedianya sendiri atau membuat tempahan.

iv.Memikirkan sumber kewangan. persediaan awal dengan simpanan khas, membuat pinjaman (Menggunakan kad kredit) atau sumber lain (mesti dapatkan).

v. Persiapan hiasan dalaman rumah untuk menampakkan menarik pada pandangan tetamu.

vi. Senarai jemputan, samada rakan biasa vip atau vvip.

vii. Kelengkapan pinggan mangkuk dan pelayan (saudara mara atau pembantu khas atau keluarga sendiri)

viii. Bentuk jemputan , pengumuman di tempat kerja dan panggilan telefon (bagi memastikan tiada yang tertinggal nanti mereka keil hati) dan berharap mereka juga akan mengadakan rumah terbuka dan tuan rumah ini turut dijemput dan dapat menimati juadah yang lebih istemewa.

i. sambung…

 

Leave a Reply