AMALAN – MESTI BUAT PERUBAHAN

Semua amalan perlu perubahan daripada yang lalu dan sekarang untuk yang akan datang. Sebagai contoh dalam ibadat solat kita .Jika sekarang dan sebelumnya solat kita sekadar melaksana bacaan dalam rukuk dan sujud, maka sekarang kita kena hayati rukuk dan sujud kita. Perbuatan rukuk dan sujud adalah rukun, manakala bacaannya adalah sunat. Selalunya kita akan tunduk rukuk dan sujud diikuti dengan bacaan zikir rukuk dan sujud , kemudian kita bangkit dari rukuk atau sujud untuk pergerakkan seterusnya tanpa kita hayati rukuk dan sujud kita adakah ianya sudah menepati ajaran Rasul sallahu ‘alaiwasallam. Mulai sekarang kita mesti berubah dengan menghayati rukuk dan sujud kita dengan penuh pasrah sebagai hambanya yang tidak ada apa-apa di sisiNya jika itu kehendakNya.Setelah menginsafi nilai diri kita di sisiNya, barulah kita berzikir memuji dan memujaNya agar diri kita dipertimbangkan agar ada nilai di sisiNya sebagai hambaNya yang taat. Tidak memadai sekadar rukuk dan sujud dengan ungkapan zikir sama seperti burung tiung! tanpa penghayatan tentang hinanya kita sebangai hambaNya jika dibandingkan dengan zat yang kita rukuk dsn sujud adalah yang MAHA asma ul husnaNya.Dengan penghayatan tersebut kita akan merasakan seolah-olah tidak ingin bangkit dari rukuk dan sujud, jika sebelumnya kita ingin segera bangkit dari rukuk dan sujud. Memberi salam pertama amat menyedihkan kerana kita akan berhenti berdialog denganNya.

Leave a Reply