Blog Archives

PENGALAMAN YANG TIDAK MANIS DITENGOK!

Rouder terawih menemukan jemaah yang hanya menunggu untuk solat terawih semasa jemaah lain sedang solat fardu Isya’ berjemaah. Jumlahnya hampir separuh dari jemaah yang sedang solat fardu Isya’! – Tanpa ilmu mereka menganggap solat terawih sebagai budaya di bulan Ramadhan!
Persoalannya : Tanggungjawab siapa untuk menyampaikan ilmu? Apakah tidak boleh diambil masa untuk menyampaikan maklum untuk beberapa minit sebelum bermulanya solat sunat terawih!
Parah juga! Imam solat terawih yang ilmunya bukan sebarangan (lulusan al Azhar) namun solat terawih yang diimaminya macam pesta ‘racing mat rempit’ laju, tidak menghayati, tidak menenangkan dan dan, entah apa yang dikejarnya! Aduhai bangsaku! Satu kumpulan tiada ilmu dan satu lagi ilmunya diletak di bawak telapak kaki!
Marah orang jahil!

DOA sebelum DAN selepas masuk waktu BERBUKA!

Pastikan kita berdoa dalam beberapa saat atau minit sebelum doa berbuka dan beberapa saat selepas doa berbuka sebelum menjamah juadah berbuka! ini kerana detik tersebut adalah di antara saat yang afdal atau makbur atau mustajab doanya. Ramai yang bercerita dan bergelak ketawa di saat ini kerana syaitan akan menarik perhatian supaya kita tidak mengambil kesempatan di saat keemasan ini. Ingat beberapa minit atau saat saja dan jangan sia-siakan!

SOLAT ITU BERINTERAKSI DENGAN ALLAH SECARA ‘life’!

Bulan Ramadhan merupakan bulan bonus! Bulan paling banyak kita berinteraksi denganNya secara ‘life’. Menjadi kewajiban kepada kita sebagai hambaNya berinteraksi melalui solat fardu lima waktu ditambah dengan solat sunat rawatib serta solat-solat rutin yang menjadi sunnah seperti solat sunat wuddhu, dhuha serta solat malam dan lain-lain solat sunat. Namun di bulan Ramadhan kita disediakan solat sunat tambahan yang hanya pada bulan Ramadhan iaitu solat sunat terawih. Kita mempunyai pilihan untuk solat 8 rakaat atau 20 rakaat. Tanya hati kita! Kalau sekadar memenuhi rutin kebanyakkannya memilih 8 rakaat! Namun jika kita menyedari tentang keuatamaan solat sudah pasti mereka ingin lebih daripada 20! Ini kerana mereka merasa inilah sahaja peluang untuk kita berinteraksi secara ‘life’dengan dlam masa yang lebih lama berbanding dengan bulan-bulan biasa! Dalam melaksanakan setiap solat, biarlah kita merasakan tidak mahu memberi memberi salam kerana seronoknya beriteraksi denganNya! Jika itu kita rasakan 20 rakaat itu terlalu singkat! Jika kita jadikan solat itu sebagai rutin, maka kita akan merasakan setiap rakaat dalam solat itu terlalu lama dan ingin segera meninggal rumahNya. Diri kita di mana ya?

SEDIKIT YANG DAPAT MENJAGA PANCAINDERA-JUGA TIDAK RAMAI YANG DAPAT MENGAWAL JARI JEMARI

Puasa sudah masuk hari kelima. Kadang-kadang kita menjeguk ke dalam media sosial untuk melihat perkembangan semasa yang melibatkan ummah dan negara tercinta. Namun amat menyedih bila melihat komen-komen dari jenamanya macam Islam yang tidak membawa kepada pahala yang memabrurkan puasa. Entah kenapa sampai tahap ini orang yang bernama Islam tidak menghitung dosa dan pahala dalam catatan mereka di media sosial! Entah apa akan jadi dengan generasi mendatang jika kini pun sudah begini. Doakan mereka supaya kemabali kepada Islam yang syumul semasa saat kita hendak berbuka!

UNTUK MENDAPAT PUASA YANG MABRUR

Dalam dunia tanpa sempadan tanpa semangat yang kental akan menyebabkan puasa kita menjadi sia-sia! Jari-jari kita jangan terlalu mudah membuat catatan dalam bentuk komen, pendapat atau like kepada perkara yang kita tidak pasti atau bukan dari sumber yang kita sendiri menjadi saksinya. Kita dapati sejak akhir-akhir ini terlalu ramai mereka yang berani memberi komen, pendapat atau like kepada perkara yang sumbernya dari pihak kedua, apatah lagi sumbernya pihak ketiga atau lebih jauh lagi! Adalah terlalu sukar kita mengawal pancaindera terutama pandangan, pendengaran dan lisan! Namun untuk mengawal perbuatan teruatama jari lebih mudah! Jadi kawallah jari jemari kita supaya tidak menyebabkan pahala puasa kita ‘sifar’! Mencatat, mengomen, me’like’ memang mudah , menyenangkan dan menyedapkan perasaan kita, juga mungkin untuk orang lain, namun awas jika catatan, komen dan like kita itu bukan sumber yang sahih walaupun pada pandangan semacam ada kebenaran. Di zaman manusia yang merajakan keduniaan kebanyakkannya sudah tidak pedulikan pahala dan dosa asalkan matlamat keduniaanya tercapai! Elakkan dengan bersungguh-sungguh menjaga jari jemari kita dalam dunia tanpa sempadan ini. Ikat jari kita lebih baik daripada tercatat perkara yang tidak pasti kebenarannya, apatah lagi terbukti kebathilannya.

Nasihat Ulama: Amalkanlah Ilmu!

Para ulama selalu menasihatkan kepada kita, “Amalkanlah Ilmu!” Ilmu bukan hanya sekedar tambah wacana, untuk berbangga diri, atau supaya disebut pintar debat. Siapa yang tidak mengamalkan ilmu, maka sia-sialah ilmunya bagai pohon yang tidak berbuah.

Malik bin Dinar berkata,

من طلب العلم للعمل وفقه الله ومن طلب العلم لغير العمل يزداد بالعلم فخرا

“Barangsiapa yang mencari ilmu (agama) untuk diamalkan, maka Allah akan terus memberi taufik padanya. Sedangkan barangsiapa yang mencari ilmu, bukan untuk diamalkan, maka ilmu itu hanya sebagai kebanggaan (kesombongan)” (Hilyatul Auliya’, 2: 378).

Dalam perkataan lainnya, Malik bin Dinar berkata,

إذا تعلم العبد العلم ليعمل به كسره علمه وإذا تعلم العلم لغير العمل به زاده فخرا

“Jika seorang hamba mempelajari suatu ilmu dengan tujuan untuk diamalkan, maka ilmu itu akan membuatnya semakin merunduk. Namun jika seseorang mempelajari ilmu bukan untuk diamalkan, maka itu hanya akan membuatnya semakin sombong (berbangga diri).” (Hilyatul Auliya’, 2: 372).

Wahb bin Munabbih berkata,

مثل من تعلم علما لا يعمل به كمثل طبيب معه دواء لا يتداوى به

“Permisalan orang yang memiliki ilmu lantas tidak diamalkan adalah seperti seorang doktor yang memiliki ubat namun ia tidak berubat dengannya.” (Hilyatul Auliya’, 4: 71).

Ibrahim Al Harbi berkata,

حملني أبي الى بشر بن الحارث فقال يا أبا نصر ابني هذا مشتهر بكتابة الحديث والعلم فقال لي يا بني هذا العلم ينبغي أن يعمل به فان لم يعمل به كله فمن كل مائتين خمسة مثل زكاة الدراهم

“Ayahku pernah membawaku pada Basyr bin Al Harits, lantas ia berkata, “Wahai Abu Nashr (maksudnya: Basyr bin Al Harits), anakku sudah masyhur dengan penulisan hadits dan ia terkenal sebagai orang yang berilmu.” Lantas Basyr menasihatiku, “Wahai anakku, namanya ilmu itu mesti diamalkan. Jika engkau tidak bisa mengamalkan seluruhnya, amalakanlah 5 dari setiap 200 (ilmu) seperti halnya hitungan dalam zakat dirham -perak- (yaitu 1/40 atau 2,5%).” (Hilyatul Auliya’, 8: 347)

Syaqiq Al Balkhi berkata,

الدخول في العمل بالعلم والثبات فيه بالصبر والتسليم إليه بالإخلاص فمن لم يدخل فيه بعلم فهو جاهل

“Masuk dalam amalan hendaklah diawali dengan ilmu. Lalu terus mengamalkan ilmu tersebut dengan bersabar. Kemudian pasrah dalam berilmu dengan ikhlas. Siapa yang tidak memasuki amal dengan ilmu, maka ia jahil (bodoh).” (Hilyatul Auliya’, 8: 69).

Sufyan bin ‘Uyainah berkata,

ما شيء أضر عليكم من ملوك السوء وعلم لا يعمل به

“Tidak ada sesuatu yang lebih memdaratkan kalian selain dari raja yang jelek dan ilmu yang tidak diamalkan.” (Hilyatul Auliya’, 7: 287).

‘Abdul Wahid bin Zaid berkata,

من عمل بما علم فتح الله له ما لا يعلم

“Barangsiapa mengamalkan ilmu yang telah ia pelajari, maka Allah akan membuka untuknya hal yang sebelumnya ia tidak tahu.” (Hilyatul Auliya’, 6: 163).

Ma’ruf Al Karkhi berkata,

إذا أراد الله بعبد خيرا فتح الله عليه باب العمل وأغلق عنه باب الجدل وإذا أراد بعبد شرا أغلق عليه باب العمل وفتح عليه باب الجدل

“Jika Allah menginginkan kebaikan pada seorang hamba, Dia akan membuka baginya pintu amal dan akan menutup darinya pintu jidal (suka berdebat atau bantah-bantahan). Jika Allah mmenginginkan kejelekan pada seorang hamba, Dia akan menutup baginya pintu amal dan akan membuka baginya pintu jidal (suka berdebat)” (Hilyatul Auliya’, 8: 361).

Semoga Allah memberi kita taufik dalam ilmu dan amal.

Akhukum fillah,

Muhammad Abduh Tuasikal (Rumaysho.Com)

Sumber : https://rumaysho.com/3704-nasehat-ulama-amalkanlah-ilmu.html

PENDERITAAN ORANG YANG RIYAA’…..

Sesungguhnya orang yang riyaa’ terus dalam penderitaan…
(1). Ia menderita sebelum beramal, hatinya gelisah mencari-cari pujian orang lain, gelisah mencari-cari kesempatan kapan bisa dipuji. Ia sibuk mempersiapkan pencitraan
(2). Ia juga menderita tatkala sedang beramal…, karena Ia harus beramal dengan sebaik-baiknya dan seindah-indahnya karena Ia ingin dipuji. Jika Ia merasakan amalannya/sholatnya/ceramahnya kurang baik maka Ia menderita karena Ia sadar bahwa pujian yang Ia harapkan tidak akan pernah terwujud.
(3). Ia juga menderita setelah beramal, karena hatinya gelisah menanti-nanti kapan pujian dan sanjungan tersebut datang…!!
(4). Jika Ia telah dipuji… terkadang Iapun masih menderita dengan kekecewaan, karena pujian yang Ia raih tidak seperti yang Ia harapkan… tidak sebanding pengorbanan dan persiapan amalan yang telah Ia lakukan.
(5). Kalaulah ia dipuji dengan pujian yang ia harapkan maka ia hanya bahagia sementara, setelah itu hatinyapun akan gelisah lagi menanti-nanti kapan datang pujian berikutnya.
(6). Dan yang paling mengenaskan..penderitaannya diakhirat kelak…,ia akan dipermalukan oleh Allah dihadapan khalayak. Allah membeberkan kedustaannya/riya’nya..selama ini orang terdekatnya menyangkanya sholeh atau ikhlas ternyata…????
Allah jg menghinakannya dengan memerintahkannya utk mencari ganjaran dari orang2 yang dahulu ia harapkan pujian mereka..Dan bisa jadi akhirnya Allah memasukkannya kedalam neraka..Wal’iyaadzu billah..

Di copy paste dari- FB -Firanda Andirja