Blog Archives

TIDAK AKAN MENANG JIKA MELAWAN ORANG YANG IKHLAS!

Hindari diri beramal kerana irihati dengan amalan orang lain kerana kita tidak akan berjaya melawan orang yang ikhlas beribadat. Ikhlaskan diri dalam beribadat hanya untuk mendapat rehdaNya!

MERASA HIDUP DI BAWAH ITU TIDAK SEMUDAH MERASA HIDUP DI ATAS!

Insan yang sememangnya berada di bawah kadang-kadang amat sukar mengakuinya sememangnya kita berada di bawah! Apatah lagi jika insan tersebut berada di kedudukan tinggi atau pertengahan. Merasa berada di bawah membawa maksud bahawa kita sebenar semesti lebih baik dari orang baik lain, bermaksud juga kita tidak semestinya lebih mulia dari orang mulia lain, bermaksud juga kita beetaqwa dari orang lain, dan lain maksud yang membawa kita sentiasa menganggap insan lain jauh lebih baik dari kita dalam segala aspek! Namun dalam saat yang sama kita dengan seikhlasnya ini menjadi insan yang terbaik di antara yang terbaik di sisiNya!

JANJI!

Menunai janji itu wajib , sebab itu dalam Islam orang yang memungkiri janji termasuk dalam golingan orang munafik – Sekadar ingatan untuk diri sendiri dan saudara dan semua hamba Allah!

LAYAKKAH DIRIKU MEMASUKI SYURGANYA!

Umur semakin senja, ibadatku masih terlalu sedikit, itupun serba serbi kekurangan! entah mabrur atau dilemparNya! Hasad dijiwa masih berkubu, cumanya setiap detik ku berusaha merobohnya! Entah bila kubu hasad, kubu dengki, kubu riak, kubu jumud, kubu haloba dunia, kubu derhaka, kubu angkuh, kubu sombong dan segala kubu yang mendatangkan kemurkaanMu itu roboh sepenuhnya! Namun, aku akan terus berusaha merobohnya sebelum jasad ini terbujur kaku! Ya Allah ampuni daku, mek dan abahku, anak dan isteriku, menantuku, adik beradikku, keluargaku, guru-guruku, sahabat-sahabatku, jiran-jiranku serta kaum muslimin!

Tafsir Surah al A’raaf-Ayat 130 -131- Kenapa degilnya manusia dulu dan kini!

Kisah mengenai seruan Nabi Musa a.s kepada firaun serta pengikut dan juga bani Israel. Oleh kerana mereka enggan menerima seruan Nabi Musa a.s untuk meninggalkan penyembahan berhala untuk beriman hanya kepada Allah yang Maha Esa! Keingkaran firaun dan pengikutnya menyebabkan Allah turun bala sebagai bukti kekuasaan Allah swt. Apa yang yang berlaku setiap kali bala yang diturunkan membuat mereka merayu Nabi Allah Musa a.s supaya Allah menghentikan bala tersebut dan berjanji akan beriman,namun ianya sekadar janji sahaja kerana apabila tiada lagi bala mereka kembali kepada kepercayaan asal mereka. Allah telah menurunkan bala berupa taufan dan air yang meluap dari buka bumi, belalang yang memusnahkan semua tanamam, ulat yang memakan hasil tanaman , katak dan darah segar yang mengalir di sumur! Namun mereka tetap engkar apabila dengan doa nabi Musa bala tersebut hilang!. Jadi tidak heranlah dewasa ini manusia sanggup melawan amaran Allah yang terdapat dalam al Quran dan al Hadis kerana mereka ditangguhkan bala, tidak sebagai mana umat terdahulu!

SENTIASA DEKAT DENGAN ILMU -KITA TIDAK SIA-SIAKAN PAHALA!

Bulan Ramadhan merupa bulan ibadat, ramai hambaNya berlumba untuk meraih ganjaran pahala. Namun kita beramal tanpa ilmu, pahala yang sudah di depan mata dilepaskan begitu sahaja! Sebagai contoh ramai yang beriktikaf di dalam masjid sementara menunggu waktu solat! Ada yang berbaring, namun bangkit dari perbaringan apabila azan dikumandangkan dan tidak sempat solat sunat qabliah, sedangkan ianya sunat muakad(yang amat diuntut kerana menghampii fardu) dan biar berlalu! Ini dikatakan pahala di depan mata disia-siakan! Apatah lagi meghabiskan masa berborak kosong yang hasilnya-pahala 0, masa terbuang dan jika silap tajuk ianya menyebabkan pahala puasa berkurang dan yang dapat lapar dan dahaga!

PENGALAMAN YANG TIDAK MANIS DITENGOK!

Rouder terawih menemukan jemaah yang hanya menunggu untuk solat terawih semasa jemaah lain sedang solat fardu Isya’ berjemaah. Jumlahnya hampir separuh dari jemaah yang sedang solat fardu Isya’! – Tanpa ilmu mereka menganggap solat terawih sebagai budaya di bulan Ramadhan!
Persoalannya : Tanggungjawab siapa untuk menyampaikan ilmu? Apakah tidak boleh diambil masa untuk menyampaikan maklum untuk beberapa minit sebelum bermulanya solat sunat terawih!
Parah juga! Imam solat terawih yang ilmunya bukan sebarangan (lulusan al Azhar) namun solat terawih yang diimaminya macam pesta ‘racing mat rempit’ laju, tidak menghayati, tidak menenangkan dan dan, entah apa yang dikejarnya! Aduhai bangsaku! Satu kumpulan tiada ilmu dan satu lagi ilmunya diletak di bawak telapak kaki!
Marah orang jahil!