Blog Archives

RUGINYA MENYEPI DIRI DARI BEKERJA DALAM GERAKKAN ISLAM

Bergerak secara aktif dalam gerakan Islam merupakan proses menanam bijih benih yang mungkin mendapat hasilnya di dunia dan yang pastinya kita mendapat hasilnya di hari akhirat seandainya niat kita lillahi ta’ala.
Dalam gerakan Islam kita sentiasa diingati peri pentingnya sentiasa mematuhi suruhanNya dalam keadaan apa sekali pun walau pengakhirannya adalah syahid. Infak merupakan menu utama dalam gerakan Islam. Apabila berada di dalam kita dianjur dan mempraktik untuk menginfak harta benda dan keringat demi kemenangan Islam. Jika kita berada di luar jemaah, infaknya mungkin pada hari dan masa tertentu seperti hari Jumaat, hari perayaan dan majlis tertentu, namun berada dalam gerakkan Islam infak sudah menjadi makan ruji dalam setiap aktiviti jemaah. Keberuntungannya ialah kita sentiasa dalam keadaan mod membantu sepnjang masa dan balasan Allah telah menjanjikan pulangan sama di dunia atau akhirat (Allah tidak akan meungkiri janjiNya). Dalam perjuangan kita juga sentiasa diuji dengan perbagai kerenah dan cabaran yang menjadikan kita menjadi seorang Islam yang mempunyai jati diri yang kuat dalam usaha menegakkan kalimahNya di bumi. Taerlalu banyak manfaat yang diperolehi di dunia apatah lagi di akhirat oleh mereka meninfakkan diri dalam gerakan Islam. Jangan Takut dan Janagan Berdukacita Allah bersama Kamu (Latakhaf wala tahzan, Innallaha ma’ana).

BERADA DI TAMAN-TAMAN SYURGA(MAJLIS ILMU)

Bila kita menghadiri majlis ilmu, sekurang-kurang 3 perkara yang kita dapat :-
1. Menyedari bahawa masih banyak lagi yang kita belum tahu,
2. Mengingat kembali ilmu yang kita lupa
3. Menyambung ukhwah

MUSAFIR, SOLAT SUBUH BERJEMAAH DAN WAKTU YANG SANGAT KRITIKAL!

Waktu berlepas Airasia dari KLIA2 pada pukul 6.25 pagi. Penumpang dipanggil masuk ke dalam pesawat 40 minit sebelum waktu berlepas iaitu jam 5.45 pagi. Masuknya waktu di KLIa2 ialah pukul 5,51 pagi. Peristiwa krikal ini berlaku beberapa hari yang lalu. Pilihan hati ingin kekalkan sola fardu Subuh berjemaah tanpa gagal!. Jadi apa pilihan anda? Pilihan yang diambil ialah bersiap sedia dengan wuduk dan berada di sag depan surau KLIA2. Lima minit sebelum jam 5.51 pagi , azan dikumandangkan dan seminit sebelum jam 5.51 pagi iqamat dilaungkan dan dijangka tamat iqamat tepat jam 5.51 pagi. Tepat 5.51 pagi imam mengambil tempat dan mengimami solat fardu Subuh berjemaah. Perancangan yang teliti menjadi perkara yang sunat(azan dan iqamat tidak ditinggalkan) dan yang wajib solat fardu berjemaah berjaya diamalkan. Tamat waktu solat kira-kira lima minit dengan wirid dan doa sambil berlari anak menuju ke dalamn pesawat dengan penuh kesyukuran dan hebatnya dengan kudratNYA KAMI bukan orang terakhir yang masuk ke perut pesawat! Alhadulillah.

Sungguh Beruntung Orang Yang Ikhlas

Dari Hamzah, dari sebagian anak Ibnu Mas’ud, ia berkata :
” طُوبَى لِمَنْ أَخْلَصَ عِبَادَتَهُ وَدُعَاءَهُ لِلَّهِ وَلَمْ يَشْغَلْ قَلْبَهُ مَا تَرَاهُ عَيْنَاهُ ، وَلَمْ يُنْسِهِ ذِكْرُهُ مَا تَسْمَعُ أُذُنَاهُ ، وَلَمْ يُحْزِنْ نَفْسَهُ مَا أُعْطِيَ غَيْرُهُ ” .
“Sungguh beruntung orang yang memurnikan ibadah dan do’anya untuk Allah. Tidak menyibukkan hatinya, sesuatu yang dilihat oleh kedua matanya. Tidak melalaikannya dari berdzikir, sesuatu yang didengar oleh kedua telinganya. Dan tidak membuat sedih jiwanya, sesuatu yang diberikan Allah kepada selainnya.”
(Al Ikhlas, Ibnu Abi Ad Dunya)

mendidik anak era kini….

?????? hubungan keluarga. akan dihurai

MAKKAH DAN MADINAH, RINDU SEMAKIN MEMBUAK-BUAK!

TUJUH TAHUN LALU, aku menjadi tetamuMu. Tahun berulang tahun hamba- hambaMu yang terpilih menjadi tetamuMu. 46 hari sebagai tetamuMu tujuh tahun lalu sudah pasti menjadi ingatan sepanjang hayatku. Entah bila lagi Engkau sudi menjemputku lagi. Setiap musim haji rindu ini tidak tertahan untuk turut menjadi tetamuMu biarpun sekian kali yang tidak terhitung. Ya Rabbi makbulkan kami ke sana lagi untuk kesekian kali dan kesekian kali sehingga nafasku terhenti. Moga ibadat haji kami ysng lalu Engkau mabrurkan!

TERIMA KASIH PARA MURABBIKU!

Murabbiku, tanpamu hidupku tanpa ilmu, tanpa ilmu amalku sia-sia. Engkau sering mengulang-gulang peri penting setiap ilmu yang kau ajari supaya memjadi amali yang semestinya diamal secara istiqamah. Istiqamah sering kudengari, namun tidak jelas padaku apa itu istiqamah dan bagaimana untuk istiqamah! Melaluimu kudiajar istiqamah dengan seruan dan amalan yang kau contohi .Istiqamah yang kau tekankan dan yang kau telah sebati dengan amalanmu manjadi panduan kami muridmu untuk diturutinya. Terima kasih murabbiku. Moga solatku istiqamah lima waktu berjemaah, tadarus dan tadabbur harianku terus istiqamah, serta amalan yang disunnahkan turut kekal istiqamah, zikrullah tetap istiqamah, pengelibatan dalam siasah yang ingin menegakkan hakNya tetap istiqamah biarpun nyawaku sebagai gantinya, hubunganku sesama manusia mengikatku sebagaimana suruhanNya. Terima kasih murabbiku kerana mengajarku ilmu dan istiqamah mengamalinya. Nanti kau pasti menuai hasil tanamanmu pada kami di sana nanti.

Buat semua murabbiku dari kelahiran hingga aku menjadi hambaMu yang istiqamah dan kurniailah untuk terus istiqamah ya Rabbi.