SELESA – MELEKALAN IBADAT

Mohon kemapunanNya. NikmatMu membuatku leka. Lapangku membuatku alpa. Rehatku membuatku lalai. Mohon keampunanMu kerana itu,ibadatku menurun, amalan minimu, sedangku masaku,kesihatankummengizinkan ku maksimakan ibadatku. Ya Allah ampunilahku, kurniakan kekuatanku untuk kekal istiqamah beribadat kepadaMu. YA ALLAH lemahnya hambaMu ini. HambaMu memohon kekuatan untuk kekal istiqamah, kekal dengan misi untuk swntiasa “upgrade’ ibadaku. YA ALLAH AMPUNILAH HAMBAMU YANG TERLALU LEMAH INI.

KOTA BHARU 5/12/2016

SEMUA INGINKAN YANG BAIK DAN MULIA

APAbila seseorang itu mendapat cahaya mata(anak), masing-masing mencari nama yang baik-baik atau yang menggambarkan kemulian. Mudahan anak tersebut berada dalam keadaan terbaik dan mulia sepanjang hidupnya.Namun, bagaimana kita sebagai ibu dan bapa? Apakah kita hanya mahukan anak kita mendapat kebaikan dan kemuliaan? Apa salahnya pada masa kita menamakan anak kita dengan nama yang baik agar akhirnya kehidupannya seiring dengan nama yang kita berikan, kita sebagai orang tuanya turut berusaha dengan sedaya upaya mencapai maksud yang kita berikan kepada anak kita. Untuk mencapai impian tersebut kita bukan sahaja perlu mendidikan anak kita ke arah tersebut, namun kita perli seiring bagi diri kita untuk insan yang tebaik di sisiNya. Kita perbaiki dan pertingkat amalan kita untuk menjadi manusia terbaik, yang dalam masa yang sama mendidik anak itu sebagaimana nama yang kita berikan.Jangan hanya mahukan anak menjadi terbaik tetapi kita berada di tahap yang sama. Kita mahu bersama di syurgaNya nanti.

BIARLAH AKU denganNya

Tenanglah bersama Allah… karena Allah melebihi segalanya…
Ibnul Qoyyim -rohimahulloh- mengatakan:
Jika orang-orang merasa kaya dengan dunianya, maka harusnya kamu merasa kaya dengan Allah.
Jika mereka merasa senang dengan dunianya, maka harusnya kamu merasa senang dengan Allah.
Jika mereka merasa akrab dengan teman-teman karib mereka, maka jadikanlah keakrabanmu itu dengan Allah.
Jika mereka mencari kenalan para penguasa dan pembesarnya, dan orang-orang mendekati mereka untuk mendapatkan kemuliaan dan kedudukan yang tinggi… maka kenalkan dirimu kepada Allah dan carilah kasih sayang-Nya, niscaya kamu raih dengannya puncak kemuliaan dan kedudukan yang tinggi. [Kitab: Al-Fawaid, hal: 118].
Musyaffa ad Dariny, حفظه الله تعالى

ILMU DAN SAF PERTAMA

Ilmulah yang menyebabkan seseorang seupaya mungkin untuk berada di saf pertama dalam solat berjemaah. Solatnya sama dengan jemaah di saf di belakang, namun selain ganjaran yang Allah janjikan untuk mereka yang solat berjemaah di masjid, mereka juga akan didoakan oleh ribuan malaikat. Secara praktikalnya mereka yanh solat si saf pertama dapat mengawal pandangan samada sengaja atau tidak. Mereka hanya mampu memandang ke arah diding si hadapan jika pandang terlalai berbading mereka yang berada di saf belakang. Jika solat kita tidak terkawal, kita akan nampak pelbagai kekurang orang di depan kita samada sengaja atau tidak. Kedudukan yang nampaknya biasa, namun jika tidak berilmu ia mengelak sedapat mungkin untuk tidak berada di saf pertama seperti melambatkan diri memasuki saf supaya saf di depan dipenuhi olwh orang lain. Kesimpulannya ilmu perlu ditambah dari semasa untuk mendapat maklumat yang tepat berkaitan dengan ibadat kita lakukan. ‘please’ jangan lepaskan peluang untuk mendapatkan pahala paling mudah walaupun lebih halus dari zarah. Itulah sahaja aset kita di sana nanti.

Khalish, shawab ,muttaba’ah dan ittiba’

Dalam beramal, kita mestilah mengikuti apa yang telah disyari’atkan oleh Allah serta petunjuk agama yang haq yang dibawa oleh Rasul-Nya. Tidak akan diterima amal seseorang tanpa ada kedua syarat ini, iaitu khalish dan shawab. Khalish(murni) yang bermaksud ikhlas semata-mata kerana Allah dan shawab(tepat dan benar) bermaksud sesuai dengan tuntutan syari’at. Muttaba’ah bermaksud lahiriahnya mengikut teladan Nabi dan batinnya shahih dengan dengan keikhlasan (semata-mata mencari keredhaan Allah). Apabila amal seseorang tidak memenuhi kedua syarat ini maka rosaklah amalannya. Barang siapa tidak ikhlas dalam beramal bererti ia seorang munafik. Sebab mereka adalah orang-orang yang riya'(ingin dilihat) di hadapan manusia. Dan barangsiapa tidak ittiba'(mengikut sunnat Nabi) di dalam beramal, maka dialah orang yang sesat lagi jahil. Apabila kedua syarat ini terkumpul, maka itulah amalan orang-orang yang beriman yang akan diterima. Itulah yang terbaik dari apa yang mereka lakukan, dan dihapuskan segala kesalahan mereka.

Petikan dan ringkasan tafsir Ibnu Katsir Jilid 2 (ms 674)

SOLAT FARDU BUKAN KERJA SAMPINGAN!

Solat fardu itu wajib. lima kali ssehari kita berinteraksi dengan Allah secara fokus ,sedar dan langsung. Oleh itu kena bersungguh-sungguh bukan sambil lewa atau kerja sampingan. Jangan sesekali datang solat tergesa-gesa. solat tergesa-gesa dan meninggalkan solat tergesa-gesa. Adakah kita datang berjumpaNya dengan tergesa-gesa sebagaimana jumpa kawan dengan tergesa-gesa kerana ada urusan lain yang lebih mustahak?. Adakah kita berinteraksi denganNya dalam keadaan tergesa-gesa dan tidak fokus kerana ada perkara lain yang harus kita fokus?Adakah kita sanggup meninggalkanNya dalam keadaan tergesa-gesa kerana ada urusan yang lebih penting dariNya? Mengadap Allah itu penting dan yang selainnya adalah sampingan. Kita MESTI membezakannya.Kena fokus 100% apabila datang kepadaNya, apabila berinteraksi denganNya dan sebelum ke mana-mana yang merupakan sampingan semata-mata.

ANTARA AZAN DAN IQAMAT

Antara azan dan iqamat merupakan tempoh waktu keemasan untuk mereka yang hadir solat berjemaah di Masjid atau surau. Ianya di antara waktu yang mustajab doanya atau amalannya.
Jangka masanya bergantung kepada sesebuah masjid. Sekiranya anda berada di masjidil haram atau masjid Nabawi, masanya tidak kurang daripada 30 minit setiap waktu. Kita di Malaysia berlaku perbezaan. Secara umumnya 5 hingga 30 minit, kecuali solat maghrib terdapat sesetengah masjid yang terus iqamat sebaik sahaja selesa azan!. Semestinya kita sebagai jemaah yang akan mendirikan solat fardu sebaik sahaja iqamat kenalah menggunakan semaksima mungkin waktu di antara azan dan iqamat. Antara azan dan iqamat pada solat:-
Fardu Subuh
Solat sunat sebelum subuh -fadilatnya ialah diganjarkan dengan pahala stu dunia dan seisinya. Jika ruang waktunya agak panjang boleh didirikan pelbagai solat sunat seperti menqadakan solat,sunat mutlak,sunat taubat,sunat hajat dan sebagainya. Boleh juga digunakan waktu keemasan ini untuk berzikir atau menghafaz surah-surat tertentu supaya ia sentiasa kekal dalam ingatan atau tadabbur dan sebagainya. Elakkan daripada berbual kosong kecuali perkara yang “terAmat penting”.
Fardu Zohor
Solat sunat qablian 4 rakaat(2 salam)-solat ini untuk mencukupkan solat sunat awwabin 12 rakaan yang muakad yang ganjaran dibina sebuah mahligai di Syurga (2 rakaat sebelum Subuh, 4 rakaat sebelum zohor, 2 rakaat selepas Zohor, 2 rakaat selepas Maghrib, 2 rakaat selepas Isya’) seterusnya jika ada waktu bolehlah berzikir, menghafaz, tadarus, tadabbur dan sebagainya mengikut kemampuan.
Fardu Asar
Solat sunat qablian 4 rakaat(walaupun bukan muakad, namun ia amat digalakkan sebagai pengisian masa keeamasan tersebut) seterusnya jika ada waktu bolehlah berzikir, menghafaz, tadarus, tadabbur dan sebagainya mengikut kemampuan.
Fardu Maghrib
Solat sunat qablian 2 rakaat(walaupun bukan muakad, namun ia amat digalakkan sebagai pengisian masa keeamasan tersebut) seterusnya jika ada waktu bolehlah berzikir, menghafaz, tadarus, tadabbur dan sebagainya mengikut kemampuan.Waktu ini agak singkat namun manfaatkan semaksima mungkin. Boleh juga menyelesaikan zikir petang sekiranya tidak sempat dibaca selepas solat Asar.
Fardu Isya’
Solat sunat qablian 2 rakaat(walaupun bukan muakad, namun ia amat digalakkan sebagai pengisian masa keeamasan tersebut) seterusnya jika ada waktu bolehlah berzikir, menghafaz, tadarus, tadabbur dan sebagainya mengikut kemampuan.

Sesungguhnya dengan amalan tersebut membuat kita lebih bersedia untuk solat fardu apabila iqamat dikumandangkan.