RISAUNYA TENTANG SOLATKU!

Memang sejak mutakhir ini solat fardu tidak lagi terlalai. Namun kerisauan sering mejelma sebaik sahaja seusai solatku. Kadang-kadang solat terlepas muafik dan hanya sempat masbuk. Sendiri lalai puncanya yang utama. Menyedari solat berjemaah yang muafik adalah yang terbaik, namun itu aku hambaMu yang tersangat lemah. Itu baru permulaan solat! Belum lagi pengisian solatku dalam perkara rukun dan sunat. Aspek bacaan-bacaan dirukunkan entah menepati tajwid atau sebaliknya. Amalan selepas salam masih belum istiqamah sepenuhnya. Kemuncak kerisauanku ialah takut solat adalah sifat! Mohon keampuanMu ya Allah agar aku dapat memperbaikinya dari semasa supaya menjadi lebih baik dan lebih! Ampuni hambaMu, Keluargaku serta umat Islam dan pertimbangankan amalan solat supaya menjadi solat yang Engkau ingini.

PUASA MABRUR SEBAGAI PERSIAPAN UNTUK MENGGAPAI HAJI YANG MABRUR!

Catatan ini khas untuk bakal jemaah haji pada tahun ini dan pada tahun yang mendatang. Seharusnya persiapan untuk menggapai haji yang mabrur bermula dari tercetusnya niat menunaikan ibadat haji. Namun, untuk para jemaah yang terpilih olehNya masih mempunyai masa untuk menggapai haji yang mabrur kira-kira berbaki tiga bulan dari sekarang!. Puasa Ramadhan merupa peluang keemasan untuk hambaNya yang taat yang sebenar-benarnya sebagai persiapan untuk melaksanakan rukun yang kelima dengan mendapat ganjaran yang mabrur. Sepanjang bulan Ramadhan memberi peluang kepada kita untuk memaksima amalan dan seterusnya amalan tersebut diistiqamahkan sehinggalah kita berwuquf di Arafah sehinggalah selesai ibadat haji dan kembali dengan haji yang mabrur sudah tentu amalannya kekal sehingga kita dipanggilNya. Mohon jauhi dari menjadi haji’title’, haji ikutan dan pelbagai haji yang perhatikan amalan semasa di Makkah tidak selari dengan amalan apabila pulang dari mengerja haji. Malah yang parah lagi kita melaksana ibadat yang tersangat penting ini tanpa persiapan. Apabila tanpa persiapan, bermakna tiada ilmu tentang matlamat mengerjakan haji. Apabila matlamat utama mengerjakan haji kabur,,maka seolah-olah pemergian mereka ke Tanah Suci ibarat pelancong ibadah. Amalan sebelum, semasa dan selepas mengerja haji adalah sama. Untuk bakal jemaah haji, gunalah kesempatan sepanjang Ramadhan untuk meningkatkan amal di samping berusaha dengan bersungguh-sungguh melengkapkan diri dengan ilmu berkaitan dengan ibadat. Jika dilaksanakan sudah pasti perjalanan haji kita penuh dengan kemanisan dan manisnya beramal apabila pulang dari sana. Sebagai contoh, jika di sana solat berjemaah di masjid lima waktu, maka apabila pulang ke tanah air itulah juga amalan kita. Begitu juga dengan amalan lain seperti qiamulai, zikir,,dan sebagainya. Carilah haji mabrur dari sekarang sebagaimana kita mencari malam lailatul qadar.

BAGAIMANA UNTUK MENDAPAT PUASA YANG MABUR- SATU CATATAN RINGKAS

Apakah kita inginkan ibadat puasa kita mabrur? itulah persoalan pertama yang seharusnya kita bertanya kepada hati nurani kita. Apakah ibadat puasa kita sekadar rutin tahunan atau ikut-ikutan. Ramai yang kita lihat mereka sekadar berpuasa kerana masuknya bulan Ramadhan. Orang Islam diwajibkan berpuasa, maka mahu tidak mahu kita juga turut berpuasa. Kalau tidak keislaman kita pasti akan dipersoalkan oleh sanak saudara atau kenalan. Orang yang bernama Islam pantang apabila keislamannya dipertikaikan. Walau saban waktu bergelumang dengan perbagai perkara yang melanggari hukum hakam agama. Perlanggaran yang boleh dilihat seperti dalam soal percakapan, perbuatan , berpakaian dan sebagainya. Seharusnya untuk mendapat puasa yang mabrur selain mematuhi rukun dan syaratnya tanpa kompromi, kita seharusnya tidak melanggari syariah agama samada perkataan, perbuatan atau berpakaian. Di antara yang mesti kita laksanakan untuk memperolehi puasa mabrur ialah melaksanakan azam semasa permulaan niat berpuasa di samping memohon kepada Allah agar diberi kekuatan untuk melaksanakan ibadat tersebut sebaik mungkin dan menghindari perkara-perkara yang boleh menghilangkan kemabrurannya. Kita seharus yakin hanya Allah yang boleh membantu kita “hasbunallah” kemudian kita berusaha sehabis mungkin untuk mendapat kemabruran puasa kita dengan mematuhi rukun dan syarat serta memperbanyakkan amal. Di samping semaksima mungkin menghindari pantang larang yang boleh menghilangkan kemabruran puasa kita(melalui kuliah atau bacaan kita boleh dapati semuanya). Jika demikianlah insyaAllah puasa kita mabrur dan balasannya syurga yang kita akan kekal selamanya. wallahu’allam.

RUKUN ISLAM

Rukun Islam ada lima.
RUKUN ISLAM ADA 5 YAITU:

1. Mengucap dua kalimah syahadah

Syahadat ini memiliki makna mengucapkan dengan lisan, membenarkan dengan hati lalu mengamalkannya melalui perbuatan. Adapun orang yang mengucapkannya secara lisan namun tidak mengetahui maknanya dan tidak mengamalkannya maka tidak ada manfaat sama sekali dengan syahadatnya. Pada kalimat syahadad menggambarkan bahwa sebagai hamba pasti akan melakukan pernyataan pada dirinya bahwa dari segi total kediriannya iaitu hanya untuk Allah dan Rosulnya.

2. Mendirikan solat

Shalat merupakan ibadah yang sangat agung kedudukannya dan Shalat mendapat perhatian dan prioritas utama dalam Islam. Keutamaan salat dan kedudukannya diantara ibadah-ibadah yang lain telah dijelaskan dalam Islam. Ia merupakan sarana penghubung antara seorang hamba dengan Tuhannya. Ia juga merupakan gambaran ketaatan seorang hamba akan segala perintah Tuhannya.

Sebagai seorang umat muslim pasti mempunyai kewajiban dalam mendirikan sholat dalam sehari semalam dengan jumlah 5 waktu. Seperti yang telah disebutkan dalam firman Alloh :
“Dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. At Taubah:103).

3. Menunaikan zakat

zakat adalah kewajiban menyisihkan jenis harta tertentu untuk disalurkan kepada sekelompok orang
tertentu pada waktu tertentu. Alloh telah memerintahkan kepada semua umat muslim yang memiliki harta yang telah mencapai nisabnya agar dapat zakat harta untuk setiap tahunnya. Alloh berfirman “Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’”(QS. Al Baqarah:43)

4. Berpuasa di bulan Ramadhan.

Pengertian puasa merupakan ibadah kepada Allah dan menjalankan perintah-Nya. Seorang hamba meninggalkan syahwatnya, makan dan minumnya demi Allah. Hal itu di antara sarana terbesar mencapai taqwa kepada Allah ta’ala. Dalam syariat Islam puasa artinya menahan diri dari makan dan minum serta semua hal yang dapat membatalkan puasa yang dimulai dari terbit fajar sampai dengan terbenam matahari.

baca juga : Penjelasan Perbedaan Rukun Islam Ke 3 Puasa Atau Zakat?

5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

haji merupakan bentuk ibadah kepada Allah ta’ala dengan ruh, badan dan harta. Rukun Islam yang ke lima ini bahwa Alloh telah mewajibkan untuk setiap umatnya agar dapat berhaji sekali seumur hidup. Ada beberapa syarat haji diantaranya adalah Islam, berakal sehat, baligh, dan mampu.

Rukun Iman beserta penjelasannya

Semuanya pasti memiliki rukun atau suatu hal yang sudah mendasari tentang hal tersebut. seperti halnya dengan masalah keimanan, pasti akan memiliki pokok-pokok yang telah menjadi asa pada setiap bagiannya. Seperti yang sudah anda ketahui bahwa rukun iman ada 6, yaitu Iman kepada Allah, iman kepada malaikat, iman kepada kitab-kitabNya, Iman kepada para Rasul, Iman kepada hari Akhir dan Iman kepada Takdir.

Ada firman Alloh SWT yang artinya : “Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi ..” (QS Al Baqarah: 177).

Sebelum membahas pada setiap poin tentang rukun iman, lebih baik mengartikan terlebih dahulu pengertian dari rukun iman. Rukun yang ada pada rukun iman adalah dasar, landasan, atau asas. Yang memiliki arti 6 hal yang telah disebutkan dalam rukun iman yaitu landasan yang dasar dan utama dalam beragama.

Tanpa adanya 6 hal tersebut maka kita masih belum bisa sempurna dalam beragama. Pasalnya semua rukun iman ini salang berhubungan. Jika kita harus percaya sama Alloh SWT, maka kita juga harus percaya kepada rosul dan sebalikknya.

Seperti yang sudah ada difirman Alloh yang ada didalam surat An-nisa ayat 59 yakni : “Atiullha Wa’Ati’urrosuula..” yang artinya “ikutilah Allah dan ikutilah Rasul..”. dalam ayat tersebut, maka bisa kita ambil makna seandainya kita mengaku beriman kepada Alloh maka kita juga harus percaya rasulnya dan ikuti dalam setiap perintahnya. Selain itu berimanlah dengan setiap rukun-rukun yang ada dalam rukun iman agar agama kita bisa sempurna.

Selain itu juga dapat diartikan dasar-dasar atau landasan yang wajib kita yakini didalam hati semua umat muslim serta dapat dibuktikan pada lisan dan perbuatannya dalam kehidupan sehari-hari.

NISFU SYA’BAN

Malam ini merupakan malam ke 15 bagi bulan Sya’ban. Ini bermakna tinggal 15 hari lagi kita akan menyambut Ramadhan al Mubarak. Setengah-setengah tempat mebuat sambutan dengan membaca surah Yasinn. Berkebetulan dengan malam ini merupakan malam Jumaat maka adalah sangat bertepatan kita iringin persiapan memasuki bulan Ramadhan dengan meneruskan amalan yang telah menjadi amalan istiqamah kita iaitu bacaan surah al Kahfi ataupun surah Yasinn. Pada siangnya sebagaimana yang telah menjadi amalan kita untuk puasa Khamis yang menjadi pasangan Isnin dan yang berkemampuan boleh memulai puasa hari cerah iaitu 13,14 dan 15 bulan hijrah yang bermula pada hari Rabu, Khamis dan Jumaat. Apa yang menjadi keutamaan kita ialah setiap amalan yang kita kerjakan mestilah selari dengan sunnah Rasul Sallahu ‘alaihiwasallam berpandu hadis shohih.Terdapat dua hari lagi untuk kita berpuasa sunat Isnin dan Khamis, maka jangan sesekali lepaskan peluang keemasan ini. Seandainya kita berjaya melaksanakan puasa Isnin dan Khamis sepanjang tahun diikuti dengan puasa-puasa sunat tertentu yang menjadi sunnah, ini bermakna kita telah melaksanakan lebih kurang satu perempat bulan dalam setahun termasuk bulan Ramadhan kita berpuasa. Apabila kita berpuasa, maka secara tidak langsung ia menghidarkan diri kita melakukan perkara-perkara yang dilarang demi menjaga puasa kita supaya dapat menyampaikan puasa yang mabrur kepadaNya. Selamat bersiapsiaga untuk mendapatkan puasa yang mabrur dan dianugerahi malam lailatul Qadar. Persiapan mencapai malam laitul Qadar untuk tahun ini sebenarnya bermula sebaik sahaja fajar menyinsir pada 30 Ramadhan yang lalu. Namun penganurahan malam lailatul Qadar adalah milikNya yang mutlak.

ANDA ANGGAP SIAPALAH ANDA DI SISI ALLAH?

Ikhlas dalam beribadat merupakan kunci rahmatNya. Jika anda merasakan anda paling banyak ibadat, adakah anda tahu bahawa hambanya yang lain kurang ibadat dari anda, jika anda rasa anda paling banyak zikir, adakah anda tahu hambanya yang kurang zikir dari anda? Anda rasa ada sudah berjaya melaksanakan solat berjemaah lima waktu di masjid atau surau, tahukan anda orang lain lebih ramai lagi sudah melaksanakan amalan tersebut lebih awal dari anda? Anda rasa andalah yang paling konsisten beribadat malam, tahukah anda hambaNya yang lain lebih komited dari anda dalam amalan kiamulai! Begitu juga dengan amalan-amalan ibadat lain, mungkin diri kita tersangat sedikit berbanding dengan ibadat hambaNya yang lain yang Allah sahaja Maha mengetahuinya. Ibadat mereka ikhlas semata-mata kerana mencari redha dan rahmatNya yang merupakan kunci ibadat kita diterimaNya! Mohon dijauhi dari menganggapi diri kita telah elok ibadatnya berbanding dengan hambaNya yang lain. sentiasalah meeletakkan diri kita dalam serba kekurangan dalam ibadah kita berbanding hambaNya yang lain. Mungkin kita lihat hambaNya banyak melakukan kesilapan dalam ibadatnya, namun pastikah kita hamba ini melakukan kesilapan dalam keadaan yang jahil, namun sedang giat dalam proses pembelajaran berkaitan dengan sesuatu ibadat tersebut. Allah menerima ibadat hambaNya yang beribadat dalam kejahilan namun sedang berusaha mempelajari ilmu yang sedang diibadatinya. Berbanding dengan kita yang beribadat tanpa terus menerus mendalami sesuatu ilmu dan menganggap ibadat kita menepati apa yang Allah inginkan sedangkan kita tidakpun mempelajarinya atau sekadar ikut-ikutan sahaja.

CUKUPKAH DENGAN RUTIN KEHIDUPAN MENGAPAI SYURGANYA.

Tugas rutin kita sebagai hamba ALLAH ialah beribadat kepadaNya. Mencari rezeki adalah tugas kehidupan untuk melaksanakan suruhanNya. Dunia dicipta dalam pelbagai warna warni. Pilihan yang kita ada:
i. Beribadat sahaja
ii. Bekerja sahaja
iii. Beribadat dan bekerja
iv. Beribadat, berkerja dan menyumbang kepada Keagungan Islam.

Cukupkah dengan rutin i,ii,iii untuk kita mendapat rahmatNya? Pedulikan hiruk pikuk dunia! pedulilah Islam mentadbir atau tidak! Pendulilah Islam dihina atau tidak! Pedulilah apa terjadi yang utama rezeki tetap ada, kerja dapat dilaksana dan ibadat dapat dilaksanakan!. Kalau itulah pendiriannya senang kehidupan! Namun realiti buka itu tujuan Allah jadikan manusia berbagai bangsa serta anutan agama. berjuta satu situasi kejadian dan terjadian yang terjadi memerlu prihatin kita. Keprihatan kita untuk memastikan kejadian manusia untuk beribadat kepadaNya. Apabila manusia beribadat kepadaNya, situasi dunia akan terjadi sebagai alam diciptakan. Ini bermakna hidup kita tidak cukup untuk i.ii. dan iii. Pilihan iv merupakan tanggungjawab kita sebagai hambaNya. Kita perlu menyumbang dengan apa cara pun untuk memastikan Islam dimertabatkan di bumiNya. Kita fikiirkan apakah sumbangan yang boleh kita laksanakan untuk meletakkan agamaNya pada tempatnya. Untuk melaksanakan ada yang melalui jalan mudah dan ada yang terpaksa melalui jalan yang sukar sehingga syahid.Fikirlah apakah yang boleh kita sumbangkan untuk keagungan Islam yang dapat kita sumbangkan selain kerja rutin harian yang mamang Allah telah bayar melalui hasil usaha atau gaji. Pendakwa dengan tugas dakwahnya,NGO dengan tugas NGOnya, dan yang paling mencabar ialah melibatkan dalam organisasi yang berjuang secara langsung untuk menegakkan kalimahNya. Golongan akan menghadapi pelbagai ujian dan mehnahnya. Golongan ini akan sentiasa diuji dengan pelbagai tekanan, hinaan, fitnah, penjara dan ada yang menjadi syahid. Kita perlu memilih mana-mana jalan untuk menyumbang ke arah memertabatkan agamaNya. Melalui jalan selesa atau jalan yang mencabar. Jalan yang kedua jika ikhlas, kita akan terasa kemanisan yang tidak terhingga walaupun akhirnya syahid sebagai penyudahnya. Apapun yang paling utama kita kena menyumbang sesuatu selain dari kerja rutin (beribadat dan bekerja) jika kita ingin kemanisan sebagai hambaNya. Kemanisan kerana menegakkan agamaNya merupakan ‘syurga dunia’ bagi hambaNYa.