{ Makna Tawadhu’ }

Pernah disebut-sebut tentang tawadhu` di hadapan Al-Hasan Al-Bashri, namun beliau diam saja. Ketika orang-orang mendesaknya berbicara ia berkata kepada mereka: “Saya lihat kalian banyak bercerita tentang tawadhu`!” Mereka berkata: “Apa itu tawadhu` wahai Abu Sa`id?” Beliau menjawab: “Yaitu setiap kali ia keluar rumah dan bertemu seorang muslim ia selalu menyangka bahwa orang itu lebih baik daripada dirinya.”
[Lihat Lathoif Al Ma’arif, Ibnu Rajab Al Hambali, Al Maktab Al Islami, cetakan pertama, 1428 H, hal. 392.]

USAHLAH KELAM KABUT SELEPAS SOLAT BERJEMAAH!

Seandainya tiada urusan yang tersangat penting maka ‘stay’lah untuk +- 5 minit minit untuk berwirid mwmujiNya atau mwnywmpurnakan zikir- zikir hari seperti zikir pagi/petang atau hafalan surah ringkas atau ayat ringkas supaya ianya sentiasa kekal di memori kita. Biasanya lepas solat fardu subuh, jika kita berwirid yang disunnahkan maka boleh diberwirid zikir pagi begitu juga selepas wirid solat asar maka bolehlah kita sambung zikir petang. Atau berselawat sebanyak mungkin sementara imam selesai berwirid dan berdoa dan kita bersurai bersama-sama imam dan makmum yang lain. Maka akan ternampak keindahan dan kesatuan Islam.

MOHON ISTIQAMAH BERAMAL DAN KEKUATAN MENINGGALKAN YANG LARA

Pada satu peringkat kita dapat melaksana istiqamah untuk sedikit amalan yang diperintahNya selain yang difardu dan diwajibkan. Namun selalunya terlalu sukar untuk meninggalkan perkara yang lara dan melalaikan. Sesungguhnya buka suatu yang mudah untuk meninggalkan lepak di di depan PC yang melalaikan dengan melayari muka buku dan sesawang yang walaupun tidak menyalahi syara’, namun tIdak menguntungkan pun seandainya kita tidak melayarinya. Amat merugikan jika gagal meninggalkan lepak tersebut berbanding melaksakan amalan yang lebih bermanfaat. Sesungguhnya kita harus sedang lepak tersebut tidak merugikan apa-apa sekiranya kita meninggal ketagihan kita. Kecualilah untuk mendapat ilmu serta info-info penting. Ya Allah hambaMu memohon agar kekal istiqamah dengan amalan dan mampu meninggal amalan yang tidak merugikan pun seandai ku abaikannya.

2017- BUAT YANG TERBAIK

Mudahan diizikanNya jasad ini bernafas sehingga penghujung tahun 2017 dan untuk seterus agar dapat digandakan amalan untuk bekalan di alam yang abadi. Sesungguhnya amalanku terlalu sedikit untuk menghadapi hari-hari yang kekal abadi.

Solatku belum sempurna lagi. Masih berkejaran untuk menyempurnakan solat berjemaah. Entah segala rukun dan sunat sudah menepati syarat-syarat yang Engkau tetapkan. Bacaan dalam solat sudah elokkah dalam aspek tajwidnya. Solat sunat mwngiringinya bagaimana? dapatkah didirikan secara istiqamah. Solat sunat yang disunnahkan dapatkah dilaksanakan secara istiqamah? Amat panjang soal berkaitan dengan solat! Ini kerana amalan inilah yang pertama dihisab di akhirat. Amalan solat jugalah yang membentuk jati diri dalam kehidupan dalam perjalanan menuĵu alam yang kekal abadi.

Amalan fardu lain bagaiaman? Syahadah,puasa, zakat,dan haji bagaimana? Mudahan pegangan dan perjuangan tidak lari dari syahadah yang diucapkan sama ada dalam semua aspek kehidupan berkaitan ekonomi, politik dan sebagainya menepati panduan al Quran dan Sunnah Rasul sallallahu ‘alaiwasallam. Mudahan puasa yang telah dilaksanakan diterimaNya dan diberi kefahaman yang berterus untuk melaksanakan puasa yang terbaik pada tahun ini. Zakat merupakan suatu pengorbanan yang menzahirkan keikhlasan dan keyakinan kepadaNya bahawa rezeki telah ditentukan olehNya dan ianya adalah milikNya yang mutlak. Kita hanya diamanahkan untuk diurus sementara mengikut acuan yang Dia tetapkan. Haji merupakan kemuncak kepada amalan yang jika diterimaNya balasan adalah SyurgaNya. Mudah hajiku dikira sebagai telah melaksanakan rukunNya yang kelima dan pengharapannya diterima sebagai haji yang mabrur. Mudah diiziNya untuk ke sana lagi.

Amalan-amalan sunat untuk melengkapi amalam yang rukun dan wajib terlalu banyak. Walaupun banyaknya amalan tersebut, namun Allah Yang Maha Agung telah mengurniakan kemampuan kepada hambaNya untuk melaksanakannya. Itulah Allah Yang Maha Agung. Namun bagaiamana amalan kita? sudahkah dilaksana sebahagian atau kesemuanya secara sempurna dan istiqamah?

Sendiri yang jawab dan bertindak!

BYE BYE 2016- HISAB AMALAN!

Sesungguhnya diri sendiri yang menilai.

Umur kita semakin meningkat bermakna semakin bertambah hari-hari yang kita tinggalkan dengan nilai amalan yang bagaimana? Semakin berkurang usia kita bermakna semakin sedikit amalan yang dapat kita laksanakan! Entah besok, lusa, minggu depan atau tahun depan sahaja yang masih berbaki untuk kita beramal sebagai hambaNya!. Bagi yang berumur 56 tahun seperti pencatat artikel ini,entah berapa lama yang Allah sediakan peluang untuk bernafas dan dalam masa yang sama entah berapa banyakkah amalan yang mampu dilaksanakan.

Muhasabah diri bagaimana dengan…

Solat yang merupakan tiang agama yang pertama akan dihisab!
Bagaimana dengan kualiti solat, pelaksanaan semua rukun dan sunat, solat berjemaahnya, solat di awal waktu, aksesori solat supaya solat dapat disempurna sebaik mungkin agar ianya diterimaNya.

Solat anak dan isteriku bagaimana, adakah kami dapat bersama di syurgaNya sebagaimana kami sentiasa ingin bersama di dunia.

Bagaimana dengan amalan rukun dan sunat lain yang melengkapkan diri ini sebagai hambaNya. Adalah tetap bertambah nilai dan istiqamah?

Wakaupun usia berambah tapi tidak seiring dengan bertambah, sesungguhnya ianya amat merugikan. Kejarilah sisa nafas yang disertakan dengan kesihatan dan kelapangan untuk maksimakan amalan kita.

Sesungguhnya diri sendiri yang menilai.

AMALAN DI’REJECT’

KENA sentiasa ‘alert’ setiap amalan yang laksanakan agar mudahan diterimaNya. Muhasabah, semak ‘refleksi terhadap setiap rukun yang ditetapkan jika berkaitan dengan amalan fardu. Begitu juga dengan amalan yang lain semestinya hendaklah menepati sunnah dan dari sumber yang betul. Akhir sekali kena pastikan amalan setiap amalan kita ikhlas keranaNya dan jauh dari sifat riya’.

KENAPA KITA TUNAIKAN UMRAH!

Topik di atas sudah sekian kali dibincangkan, cuma tajuknya sahaja berbeza!. Walaupun dalam keadaan ekonomi yang agak perlahan dan negara memerlu kecairan wang dalam negara agar ekonomi negara terus berkembang, namun kita lihat masyarakat Islam di negara tetap tidak terjejas dengan situasi tersebut. Ini kerana kecintaan untuk melaksanakan suruhan mengatasi hal- hal lain. Kita perhatikan ramainya jemaah umrah berpergian dan berpulang setiap hari. Situasi ini dapat kita lihat apabila kita berada di lapangan terbang. Fenomena amat merujakan. Namun adakah semua yang ke sana untuk menjadi hambaNya yang lebih baik? Apakah dengan ratusan ribu setiap tahun rakyat Malaysia yang pergi menunaikan umrah sudah beribah? Kalau kita lihat secara zahirnya solat berjemaah lima waktu di masjid masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya! Akhlak masyarakat tidak banyak berubah, malah kita terserempak dengan jemaah yang baru sahaja melangkah keluar dari balai ketibaan dalam keadaan marah-marah! Apakah niat mereka ini berumrah? Jiran- jiran, rakan kenalan yang tidak berkemampuan hanya ‘menelan air liur’ sahaja melihat mereka yang akan pergi umrah, namun rasa terkeliru apabila amalan selepas berumrah tidak berubah! Timbul persoalan untul sebahagian mereka ini berumrah! Apakah kerana berwang, cuba- cuba kalau dapat beribah, ingin menunjuk-nunjuk, atau sekadar ikut-ikutan?! Kita pun keliru!