DILARANG MENDAHULUI IMAM -MANFAAT YANG TIDAK TERHITUNG

Solat fardu berjemaah adalah diwajibkan ke atas hambaNYA yang bergelar lelaki. Di antara perkara yang membatalkan solat berjemaah ialah mendahului imam dalam setiap rukun solat. Hikmah di sebalik syarat tersebut ialah supaya dalam apa saja aktiviti kehidupan, mamatuhi ketua atau kepimpinan adalah wajib selagi ianya mematuhi al Quran dan al Hadis. Di samping itu terlalu banyak manfaat dan kelebihan dalam pengamalan perintah ini. Di dalam solat tersebut kita melaksanakan rukun dan di antara rukun tersebut terdapat ruang untuk kita berzikir memujiNYA serta berdoa kepadaNYA. Solat juga merupakan doa kepadaNya. Ruang sementara imam menyempurnakan rukunnya sebelum kita sebagai makmum mengikut pergerakan rukun yang imam lakukan. Banyak zikir dan doa yang disunnahkahkan untuk kita laksanakan sebelum,semasa dan selepas solat. PEertamanya kita boleh membaca zikir dan doa sementara memastikan imam telah menyempurnakan takbir ratul ihramnya sebelum tiba giliran kita melaksanakannya.Bacalah alFatihah sesempurna mungkin dalam masa menunggu imam menyempurnakan rukuknya. Terdapat banyak doa dan zikir semasa rukuk boleh kita bacaan sebelum kita bangkit ‘itidal selepas imam sempurna ‘itidalnya. Sementara menununggu imam menyempurnakan sujudnya, banyak zikir dan doa boleh dibaca pada masa tersebut sebagamana amalan Rasulullah sallahu ‘alaiwasallam. Sementara imam menyempurnakan duduk di antara dua sujud , kita gunakan di antara waktu yang mustajab berdoa iaitu banyak berdoa semasa sujud sebelum kita bangun dari sujud selepas imam sempurna bangun duduk antara sua sujud atau imam bangun untuk rakaat seterusnya.Begitu juga ruang-ruang yang ada sepanjang melaksana rukun seebelum mengikut pergerakan atau bacaan imam. Kemanisan solat serta kesempurnaan solat akan dinikmati sekirannya kita menjadi makmum yang patuh kepada imam. SEMOGA SOLAT KITA DITERIMANYA.

FOR YOUR SAFETY!

Sentiasa membuat muhabah diri dengan diri kita masih jahil berbanding insan lain. Namun, usaha untuk keluar dari kejahilan tersebut perlu diusaha secara maksima mungkin. Sentiasa tambah yang kurang dan perbaiki yang belum elok! Amal perlu diteruskan secara istiqamah dan membuat nilai tambah!

GANJARILAH ISTERI DENGAN JANNAHMU

Seorang lelaki gagah pada zahirnya, namun lemah seorang isteri sebenarnya lebih kuat dari seorang suami. Dua belah tanganku angkat tanda kekalahanku. Tika kau sakit masih kakimu bergerak ke dapur untuk menyedia makanan untuk suami dan anak, sedangkan bilaku sakit , aku terdapar kaku minta disuap. Di dalam kesakitan masih lagi kau menyuci pakaian kami, sedang diriku bila sakit , pakaianpun minta dipakaikan. Tikaku tidak terdaya mencari nafkah, kau galangganti menyisir lengan untuk sesuap nasi untukku dan anak-anak. ketikaku anakmu sakit, kau berjaga malam merawat bak doktor untuk menyihatkan kami. Entah apalagi yang tidak terhitung pergorbananmu untukku,anakmu malah ayah dan ibu kami yang sememangnya sebagai suami tidak mampu aku lakukan. Terima kasih isteriku, doaku hanya minta jannah untukmu.

SENTIASALAH LIHAT KEKURANGAN DIRI SENDIRI!

Abu Hatim bin Hibban Al Bustiy di Raudhah Al Uqala (hal. 131):
“Wajib bagi orang berakal untuk menempuh keselamatan dengan meninggalkan tajassus terhadap kekurangan orang lain, hendaknya sibuk dengan memperbaiki kekurangan diri sendiri. Karena orang yang sibuk dengan kekurangan diri sendiri daripada kekurangan orang lain, akan tenang badanya dan tidak letih hatinya. Setiap kali dia melihat kekurangan dirinya maka akan terasa ringan baginya ketika melihat kekurangan yang sama pada saudaranya. Adapun orang yang sibuk dengan kekurangan orang lain daripada kekurangan diri sendiri, akan buta hatinya, letih badannya, dan sulit baginya untuk meninggalkan kekurangan dirinya.”

Termasuk sunnah adalah menghormati orang ‘alim

Thawus bin Kaisan rahimahullah :
إن من السنة توقير العالم
“Termasuk sunnah adalah menghormati orang ‘alim.”

JIHAD -BALASANNYA SYURGA

JIHAD – Jihad dalam memperjuangkan agar Islam memerintah apatah lagi jihad dengan senjata menentang musuh Allah yang tidak ramai berani menampilkan diri. Akhir-akhir semakin ramai yang berani tampil ke hadapan untuk menyampai dakwah atau ilmu, dari mereka yang pakar dalam bidang agama sehinggalah golongan yang menyahut cabaran ‘sampaikan walaupun satu’. Perkembangan positif ini secara tidak langsung membekalkan ilmu untuk diamalkan oleh semua umat Islam. Halangan untuk menyampaikan ilmu dan mengamalkan ilmu tidak mempunyai halangan yang berat walaupun di negara bukan Islam sekalipun. Namun perjuangan yang melibatkan untuk melaksanakan syariat secara menyeluruh tidak ramai yang berani. Ini kerana perjuangan untuk menegakkan Islam secara syumul mempunyai cabaran dan halangan yang berat. Golongan ini akan berhadapan dengan seribu satu ujian yang ada kalanya nyawa sebagai cagarannya. Kita akan lihat golongan sentiasa berhadapan dengan gelombang fitnah yang bertali arus, ancaman penjara dan dipenjara, dipulau, dipecat dari jawatan, diugut, dipindahkan dari satu tempat ke satu tempat yang terasing, terpaksa berpisah dengan orang tersayang, berkorban harta benda dan sebagainya dan kemuncaknya ada yang terbunuh dalam menegakkankan kebenaran Islam. Oleh kerana itu perjuangan menegakkan kalimah Allah secara menyeluruh merupakan jihad. Sebab itu bagi mereka yang tidak sanggup menghadapi ujian seperti di atas akan mengambil jalan selamat dengan hanya meceburi bidang dakwah tanpa melibatkan urusan menegakkan Islam yang syumul termasuk usaha mendapat kuasa pemerintah agar Islam yang syumul dapat ditegakkan atau hanya mencari sebanyak ilmu untuk amalan diri sendiri sahaja. Di manakah kita? tepuk dada tanya iman. Belajar sebanyaknya ilmu dan banyakkan amalannya, namun dalam masa yang sama kita di hadapan mencari syahid demi tertegaknya Islam yang syumul. Setiap ujian kerana menegakkan tertegaknya kalimah Allah di muka bumi ini balasannya adalah Jannah.’JANGAN TAKUT DAN DUKACITA ALLAH BERSAMA KITA.

AMALAN YANG ISTIQAMAH-PAHALANYA BERTERUSAN JIKA UZUR ATAU HALANGAN SYARIE

Pentingnya istiqamah dalam setiap amalan supaya tidak tercicir pahala jika terhalang atau uzur syarie.

Kita sebagai hambaNya yang tersangat lemah dalam petjalanan kehidupan adakalanya diuji dengan kesakitan, kelupaan atau halangan-halangan yang tidak dapat elak yang menyebabkan amalan-amalan kita térganggu atau gagal dilaksanakan. Namun, Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang dan Maha Menegetahui tentang hambaNya hingga ke lubuk hati setiap hambaNya dan Allah Maha Mengetahui berapa biji pasir yang ada di muka bumi serta Allah mengetahui setiap helai dedaun yang gugur setiap detik di muka bumi ini.
Pelaksanaan amalan secara istiqamah (sememangnya kita dengan penuh kesungguhan memastikan amalan tersebut kita ingin laksanakan mengikut waktu dan masa yang ditetapkan) setiap suruhan membawa impak yang berterusan terhadap pahala amalan kita. Apabila kita berusaha menjadikan amalan malam kita dengan bersungguh-sungguh, maka Allah akan kurniakan kekuatan untuk melaksanakannya. Jika kita mempunyai halangan yang syarie seperti ujian sakit atau tertidur maka kita akan dikurniakan pahala sebagaimana amalan kita istiqamah tersebut. Begitu juga dengan amalan lain seperti solat berjemaah, tadarus,,tadabbur,zikir dan sebagainya yang menjadi amalan rutin yang istiqamah (iaitu kita akan usaha laksanakan walau dalam apa situasi sekalipun(ianya gagal dilaksana disebabkan keuzuran atau halangan yang benar-benar kita tidak dapat laksanakan yang hanya Allah sahaja Maha Mengetahui dan menilainya bahawa sememangnya halangan yang benar-benar tidak boleh kita melaksanakan amalan tersebut. Maka marilah kita sedaya upaya melaksanakan setiap suruhanNya secara istiqamah.