CUKUPKAH DENGAN RUTIN KEHIDUPAN MENGAPAI SYURGANYA.

Tugas rutin kita sebagai hamba ALLAH ialah beribadat kepadaNya. Mencari rezeki adalah tugas kehidupan untuk melaksanakan suruhanNya. Dunia dicipta dalam pelbagai warna warni. Pilihan yang kita ada:
i. Beribadat sahaja
ii. Bekerja sahaja
iii. Beribadat dan bekerja
iv. Beribadat, berkerja dan menyumbang kepada Keagungan Islam.

Cukupkah dengan rutin i,ii,iii untuk kita mendapat rahmatNya? Pedulikan hiruk pikuk dunia! pedulilah Islam mentadbir atau tidak! Pendulilah Islam dihina atau tidak! Pedulilah apa terjadi yang utama rezeki tetap ada, kerja dapat dilaksana dan ibadat dapat dilaksanakan!. Kalau itulah pendiriannya senang kehidupan! Namun realiti buka itu tujuan Allah jadikan manusia berbagai bangsa serta anutan agama. berjuta satu situasi kejadian dan terjadian yang terjadi memerlu prihatin kita. Keprihatan kita untuk memastikan kejadian manusia untuk beribadat kepadaNya. Apabila manusia beribadat kepadaNya, situasi dunia akan terjadi sebagai alam diciptakan. Ini bermakna hidup kita tidak cukup untuk i.ii. dan iii. Pilihan iv merupakan tanggungjawab kita sebagai hambaNya. Kita perlu menyumbang dengan apa cara pun untuk memastikan Islam dimertabatkan di bumiNya. Kita fikiirkan apakah sumbangan yang boleh kita laksanakan untuk meletakkan agamaNya pada tempatnya. Untuk melaksanakan ada yang melalui jalan mudah dan ada yang terpaksa melalui jalan yang sukar sehingga syahid.Fikirlah apakah yang boleh kita sumbangkan untuk keagungan Islam yang dapat kita sumbangkan selain kerja rutin harian yang mamang Allah telah bayar melalui hasil usaha atau gaji. Pendakwa dengan tugas dakwahnya,NGO dengan tugas NGOnya, dan yang paling mencabar ialah melibatkan dalam organisasi yang berjuang secara langsung untuk menegakkan kalimahNya. Golongan akan menghadapi pelbagai ujian dan mehnahnya. Golongan ini akan sentiasa diuji dengan pelbagai tekanan, hinaan, fitnah, penjara dan ada yang menjadi syahid. Kita perlu memilih mana-mana jalan untuk menyumbang ke arah memertabatkan agamaNya. Melalui jalan selesa atau jalan yang mencabar. Jalan yang kedua jika ikhlas, kita akan terasa kemanisan yang tidak terhingga walaupun akhirnya syahid sebagai penyudahnya. Apapun yang paling utama kita kena menyumbang sesuatu selain dari kerja rutin (beribadat dan bekerja) jika kita ingin kemanisan sebagai hambaNya. Kemanisan kerana menegakkan agamaNya merupakan ‘syurga dunia’ bagi hambaNYa.

LATIFAH RABBANI

Minggu ini berkesempatan berprogram di Tawau. ‘Latifah Rabbani’ yang disampaikan oleh TG Hashim Jasim, istilah Arab yang bermaksud kemanisan yang sangat halus dalam sanubari yang kita dapati hasil perjuangan menegakkan agama Allah. Dalam perjuang menegakkan yang hak dan menghapuskan yang batin, mungkin kita tidak mendapat apa-apa, malah pelbagai ujian yang terpaksa kita hadapi berupa tekanan, kepayahan, ancaman dan sebagainya. Realitinya ujian-ujian yang kita hadapi tidak pun sebesar hujung kuku jika dibandingkan dengan ujian yang dihadapi oleh Rsulullah sallahu ‘alaiwasallam semasa memperkenal Islam di dalam masyarakat jahiliah dahulu.Namun dengan adanya keyakinan dan keikhlasan keranaNya kita akan merasai ‘latifah Rabbani’ sebelum kita menuai hasilnya di akhirat kelak.

PROMENADE HOTEL TAWAU

SYAHID ITU BALASANNYA SYURGA

Sekarang untuk mendapat syahid bukan suatu yang mudah. Ianya mempunyai syarat-syarat tertentu yang memboleh seorang pejuang agamaNya mendapat syahid. Namun tidak ramai yang menyanggupinua. Sedang untuk mempertahan kesucian Islampun ramai yang tidak sanggup. Ramai tidak berani ke hadapan atau berada di barisan hadapan bagi mempertahan Islam. Ramai yang takut dengan ujian yang sedikit jika dibandingkan dengan perjuangan para suhada. Ketahuilah bahawa manisnya ujian dalam perjuangan dan yang paling manis ialah mati syahid dalam perjuangan. Namun tanpa keikhlasan dalam perjuangan menyebabkan ujian menjadi pahit. Sebenarnya ujian pejuang kita tidaklah seberapa, jarang yang kebuluran kerana perjuangan! Sekadar dikurung ditirai besi apalah sangat dibandingkan dengan ganjaran yang Allah sediakan yang kekal abadi berbanding ujian-ujian yang tidak seberapa ini yang hanya sementara. Kesengsaraan ujian dunia akan berakhir dengan kematian, namun nikmat dan kesengsaraan di akhirat adalah kekal abadi. Semoga Allah kurniakan kekuatan untuk pejuang agamaNya.

SEKADAR INGATAN UNTUKKU DAN PENGUJUNG BLOG

Mudahan semua sentiasa dirahmatiNya. Bersahabatlah dengan orang yang soleh, kerana mereka sentiasa memasukkan dalam ‘list’ sahabatnya dalam doanya. Bagaimana hari ini. Harap masih istiqamah dengan solat berjemaah. Solat subuh bérjemaah(walaupun ketika bermusafir) ,bagaimana solat lima waktu bérjemaah, bagaomana dengan solat dan ibadat malam? bagaimana dengan solat sunat yang disunnahkan, zikir pagi petang dan lainnya bagaimana?, tadarus dan tadabbur(walau satu muka surat)? doa untuk diri dan orang lain? esok hari Isnin ? Bagaimana dengan rancangan esok? puasa sunat Isnin dan Khamis masih istiqamah ke? majlis ilmu bagaimana ? dah masukkan dalam rekod kehadiran para malaikat? silatirrahim bagaimana ? dan lainnya yang telah istiqamah! ada tambahan? semestinya. Karomah tertinggi ialah amalan yang istiqamah. Dapatkan ilmu dan amalkan dengan segera dengan istiqamah. Ya Allah ampunilah semua dosa kami.

Hotel Amerin Johor Bharu

MUSAFIR KAMI, BIARLAH MUSAFIR MENUJU SYURGAMU

Syukur Alhamdulillah di atas rezekiMu dapat bermusafir lagi. Mudahan perjalanan kami dan doa kami sepanjang bermusafir mendapat keberkatanMu. Musafir kali ini sungguh bermakna kerana akan menambah lagi keluarga yang bersama di syurgaMu dengan rahmatMu. Tambah lagi bakal menantuku dan ahli keluarganya menyertai hamba-hambaMu di syurgaMu nanti. Impian yang tidak ténilai apabila Engkau kurniakan rahmatMu untuk memasuki syurgaMu. Ya Allah jadi keluarga kami dan keluarga menantu kami serta semua hambaMu ke dalam kumpulan hambaMu yang soleh.

Johor Bharu
16 April 2017

MAJLIS ILMU, APA HASILNYA?

Paling singkat setengah jam kita berada di majlis ilmu. Ada masanya memakan masa satu hingga dua jam. Ada program tertentu kita akan berada di majlis sehari suntuk atau sehingga lapan jam. Ada kalanya majlis berjalan lebih dari sehari. Apatah lagi penutup yang pengkhususan di bidang agama, ianya memakan maaa bertahun!. Mereka yang terlibat dengan majlis ilmu tersebut bukan beberapa orang, malah kita boleh anggarkan puluhan ribu dalam satu-satu masa! Jika kumpulkan kesemuanya, memang jumlahnya amat ramai! Namun hasilnya bagaimana? Contohnya mereka yang menumpukan ilmu berkaitan solat. Begaimana kualiti solat golongan ini? Kualiti berkaitan dengan perlaksanaan perkara rukun, wajib dan sunat dalam solat. Apa ada perbezaan dengan solat orang awam atau yang baru berjinak dengan solat. Bagaimana dengan solat-solat sunatnya? Apakah diamalkan sepenuhnya apa yang diperolehi dari majlis ilmu yang dihadiri? atau sekadar mengisi masa atau memenuhi tuntutan menuntut ilmu sahaja? Apa yang sepatutnya setiap ilmu yang kiya perolehi kita cuba amalkan semaksima mungkin ilmu tersebut secara istiqamah. Sepatutnya juga ada peningkatan dalam aspek kualiti solat kita. Sepatutnya ratus ribu ummah yang sering mendampingi majlia ilmu kualiti solatnya ‘fisrt class’ buka sekadar solat sahaja. Sepatut kita dapat lihat perbezaan kualiti solat mereka ini dengan orang awam yang baru berjinak dengan solat. Sebagai contohnya, takbirratul ihram yang berkualiti, bacaan iftitahnya lengkap aebagaimana amalan rasul sallahu ‘alaiwasallam, rukuknya sempurna disertai dengan bacaan dalam rikuk yang lengkap, buka sekadar bacaan ‘subhanarabial ‘azim’ tapi disertai dengan bacaan yang membesarkan Allah, sebagaimana yang di amalkan oleh Nabi sallahu ‘alaiwasallam. Begitulah rukun-rukun lain dalam solat sehinggalah zikir selepas solat. Bab ibadat yang lain seperti puasa, zikir dan sebagainya aepatutnya berkualiti dan ratusan ribu sedang mengamalkannya. Namun realitinya sampaikan lima peratus dari penuntut ilmu yang telah mengamalkan apa yang diperolehi dalam majlis ilmu? Kita kena tanya diri kita masing-masing!

PUASALAH ISNIN DAN KHAMIS

Formula diet 5:2 diakui oleh Pakar Pemakanan Barat sebagai amalan diet yang terbaik.
Maknanya, makan seperti biasa 5 hari seminggu dan puasa 2 hari. Makan Jumaat, Sabtu dan Ahad. Puasa sehari pada Isnin cukup untuk membakar lemak yang dikumpulkan selama 3 hari sebelumnya. Makan semula Selasa dan Rabu. Puasa pada hari khamis akan membakar lemak yang dikumpulkan pada Selasa dan Rabu.
Dr. Michael Mosley dalam Rancangan BBC bertajuk Eat, Fast and Live Longer mengesahkannya dalam satu kajian yang beliau sendiri sebagai sample kajian.
Puasa 2 hari seminggu membolehkan beliau:
1. Mengawal berat badan
2. Mengawal kandungan gula dalam darah
3. Mengawal kadar kolestrol darah
4. Rasa lebih muda dan bertenaga
Orang Barat baru sedar. Islam ajar 1400 tahun lebih dah.
Info Azmanpedia