SUKARNYA MENERIMA TAUFIK DAN HIDAYAH!

Semalam di sebuah masjid khatib berdegar-degar menekankan tentang erti kemerdekaan sebenar bagi seorang muslim di hadapa lebih 200 orang jemaah sempena sambutan Hari Kemerdekaan ke 61. Kemerdekaan sebenar ialah di antaranya membebaskan belegu tali syaitan yang mengikat kita untuk bangun untuk solat fardu Subuh di masjid! Nah! pada pagi berikutnya tidak seorang pun yang di kalangan jemaah yang mendengar khutbah Jumaat itu berjaya hadir untuk menunaikan solat fardu Subuh berjemaah! Orang yang memakmurkan solat fardu Subuh pada pagi berikutnya adalah orang yang sama yang telah istiqamah sebelum khutbat tersebut di sampaikan! Ini menjelaskan betapa sukarnya untuk dikurniakan taufaik dan hidayanNya! Maka, banyakkan bersyukur kepadaNya kerana memilih kita di antara insan yang terlalu ramai untuk menyahut seruan berjemaah di masjid dan kita doanya mereka yang belum dapat melepaskan diri dari kemerdekaan sebenar akan suatu masa yang terdekat nanti Allah juga kurniakan taufik serta hidayahNya.

Sentiasalah Bertakbir.. الله اكبر الله اكبر..

Bermulanya takbir Idul Adha bagi yg tidak mengerjakan ibadah haji adalah pada Subuh Hari Arafah (9 Zulhijjah). Inilah sebagaimana yg dinyatakan dalam kitab-kitab turath Arab dan jawi.
Bilakah disunatkan takbir muqayyad yang dilakukan selepas solat fardhu?

“Disunatkan bertakbir bermula daripada selepas solat subuh hari Arafah 9 zulhijjah sehingga selepas Asar hari 13 Zulhijjah”.

Dalilinya ialah kerana mengikut perbuatan Rasulullah SAW dan apa yang dilakukan oleh para sahabat RA. Daripada Ali dan Ammar RA :

“Nabi SAW bertakbir pada hari Arafah; selepas sembahyang Subuh dan menghentikannya selepas sembahyang Asar di akhir hari-hari Tasyrik”. (Riwayat al-Hakim (1/299) dan beliau berkata, sanad hadis ini adalah sahih dan aku tidak mengetahui terdapat kecacatan pada rawinya).

Sumber : Terjemahan al-Fiqhul Manhaji (Kitab Fikah Mazhab Syafie) Bab Sembahyang Dua Hari Raya (Eid)

INFAQ

Infaqlah terutana keluargamu serta mereka yang sangat memerlu, Allah akan ganjari dengan ketenangan di hatimu.

10 HAL YANG TIDAK BERMANFAAT

Al imam Ibnul Qoyyim rahimahullah:

🔟⭕Sepuluh hal yang sia sia yang tidak dapat diambil manfaat darinya:

1⃣ ILMU yang tidak diamalkan.
2⃣ AMALAN yang tidak ikhlas dan tidak menepati sunnah.
3⃣ HARTA yang tidak diinfaqkan, harta tersebut tidak digunakan untuk hal yang bermanfaat di dunia dan dia tidak diutamakan untuk kepentingan akherat.
4⃣ HATI yang kosong dari kecintaan kepada Allah dan rindu kepadaNya.
5⃣ BADAN yang lalai dari ketaatan kepada Allah dan mengabdi kepadaNya.
6⃣ KECINTAAN yang didalamnya tidak ada ridha dari yang dicintai dan tidak mau patuh kepada perintah-Nya.
7⃣ WAKTU yang tidak diisi untuk mengejar kebaikan dan untuk mendekatkan diri kepada Allah.
8⃣ FIKIRAN yang selalu memikirkan hal yang tidak bermanfaat.
9⃣ PEKERJAAN yang yang tidak membuatmu dekat kepada Allah dan tidak memperbaiki urusan duniamu.
🔟 Rasa TAKUT dan rasa HARAPmu pada makhluk yang dia sendiri berada digenggaman Allah, makhluk tersebut tidak bisa memberikan manfaat dan tidak dapat menolak kemudaratan, tidak dapat menghidupkan,mematikan dan tidak dapat memghidupkan yang sudah mati.
•••••••••••••••

rujukan iLmiah 🌅 Kitab: Al Fawaid.

MEMANG SUKAR BERTEMAN DENGAN HASAD…

Hasad membuatku marah jika ada orang lebih baik daripadaku
Hasad membuatku tidak suka jika ada orang yang lebih berhasil daripadaku
Hasad membuatku tidak suka jika ada orang yang disukai orang lain
Hasad membuat hatiku merana jika ada orang yang memimpin
Hasad membuatku sering menghalangi orang lain berbuat baik
Hasad membuatku sangat suka pujian
Hasad membuatku sangat paling tidak suka dilangkahi
Hasad membuatku jarang tawadhu’
Hasad membuatku sombong
Hasad membuatku suka berkata-kata merendahkan bahkan kotor terhadap orang lain
Hasad membuatku selalu ingin memimpin, mengatur padahal aku tidak berkompenten
Hasad membuatku tidak tahu malu dan tidak tahu diri……

Demi Allah, sungguh memang akhirnya hasad tidak akan terkumpul dalam diri seorang beriman,
terutama para panutan; ulama, ustaz, kyai, habib, guru dan semisalnya.(…وَلَا يَجْتَمِعَانِ فِي قَلْبِ عَبْدٍ الْإِيمَانُ وَالْحَسَدُ )
Artinya: “Dan tidak terkumpul dua perkara di dalam hati seorang hamba (yang beriman), keimanan dan sifat hasad.” HR. An Nasai.

#.nasehat Ust. Ahmad Zainuddin, Lc hafizohulloh)

MENGALAH BUKAN BERMAKNA TEWAS

kehidupan di dunia selari dengan cabaran. Cabaran yang membawa kita ke syurgaNya atau ke nerakaNya.Mengalah dengan siapa sahaja dalam hal yang tidak melibatkan akidah bukanlah bermakna kita ditewaskan. Allah jadikan kita pelbagai bentuk, bangsa, keturunan dan sebagainya.Walaupun kita dilahirkan dari leluhur yang sama ianya tidak akan sama dalam semua hal, apatah pemikiran dan keinginannya.Mengambil jalan mengalah dalam sesuatu perbezaan tidak sesekali akan merugikan kita walaupun kita berada di pihak yang benar. Akhirnya kebenaran yang akan menyatukan setiap perbezaan pada penghujung jika salah seorang dari kita beralah.Titik pertemuan pasti akan terjadi apabila salah seorang akan mencari jalan perdamaiannya, walau seorang tidak mencarinya! Namun jika kedua pihak mengelah jalan perdamaian, maka sudah pasti titik pertemuan amat sukar diperolehi. Oleh yang demikian jika pihak yang satu bertegas dengan pendapatnya, maka kita tidak ada pilihan di mana kitalah yang mesti mengalah!

MENUNGGU KEMATIAN!

Menunggu sesuatu biassnya , menunggu sesuatu yang biasanya kita yang menerimanys! Apa saja penungguan biasa untuk kita menerima sama ada suatu memberi kebaikan atau sebaliknya!
Menunggu kematian adalah sebaliknya kerana buka kita menerima tapi menyediakan sesuatu sebagai persediaan bila mass yang ditunggu tiba!

Klia-Sedang menunggu penerbangan ke destinasi seterusnya!